Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Rabu, 1 April 2020 | 20:08 WIB

Manusia yang Disuntik Vaksin COVID-19 Uji Coba China Keluar Karantina

Team VIVA »
Bayu Adi Wicaksono
Foto :
  • Global Times
Sukarelawan vaksin

VIVA – Sebuah kabar gembira datang dari China. Empat sukarelawan yang menjadi manusia pertama yang menjadi sampel uji klinis vaksin Virus Corona atau COVID-19 telah keluar dari pusat karantina dalam kondisi baik-baik saja.

Diberitakan Global Times, Rabu 1 April 2020, keempat sukarelawan itu sudah menuntaskan masa karantina selama 14 hari yang ditetapkan para peneliti vaksin. Diketahui mereka mulai menjalani uji klinis vaksin COVID-19 pada 17 Maret 2020 setelah sehari sebelumnya izin uji klinis diterbitkan Departemen kesehatan setempat.

Baca Juga

Setelah menjalani 14 hari karantina, peneliti mengambil sampel darah dari keempat sukarelawan asal Wuhan itu. Namun, proses menuju hasil uji klinis untuk menetapkan vaksin itu terbukti manjur untuk virus corona masih menunggu waktu.

Hingga 10 hari ke depan, tim ahli masih akan melakukan melakukan pengamatan terhadap 4 sukarelawan itu. Dan pemantauan akan terus berlanjut hingga bulan ketiga dan keenam pasca penyuntikan vaksin virus COVID-19.

Terpopuler

Vaksin rekombinan ini dikembangkan perusahaan bioteknologi yang berbasis di Tianjin, CanSino Biologics Inc, dipimpin oleh Chen Wei, jenderal besar Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dan ahli dalam pencegahan bahaya biologis dan kontrol dari Akademi Ilmu Kedokteran Militer PLA.

Menurut para peneliti, pengembangan vaksin melibatkan memasukkan antigen pengkodean DNA coronavirus novel ke dalam mikroorganisme lain untuk membuat virus baru, yang tidak akan menginfeksi penerima dengan penyakit.

"Tim peneliti mengatakan hasil tes tidak diketahui hari ini karena sampel darah perlu dikirim ke lembaga khusus untuk pengujian. Karena penelitian ini adalah uji klinis, kami tidak akan diberitahu tentang hasil tes antibodi pada prinsipnya, tetapi kami dapat juga memintanya jika kita ingin tahu," kata salah satu sukarelawan bernama Jin Guanping.

Sementara itu, menurut ahli , imunologi yang berbasis di Beijing yang meminta anonimitas. Nantinya akan dilakukan percobaan fase II dan III. Dan akan difokuskan efektivitas vaksin, dan studi rinci indikator, seperti kemampuan antibodi untuk menetralkan virus, dengan sampel yang lebih luas.

Tes antibodi dilakukan terutama dengan mengambil darah. Antibodi yang ditemukan dalam sampel darah sukarelawan dapat memberikan bukti awal efektivitas vaksin, kata pakar imunologi yang berbasis di Beijing, mencatat bahwa teknik ELISA dan Western blot kemungkinan besar digunakan untuk melacak antibodi.

Antibodi biasanya diproduksi 96 jam setelah injeksi. Proses pelacakan antibodi dalam sampel darah dapat berlangsung dari setengah jam hingga empat jam tergantung pada metode tes yang digunakan.

"Kemungkinan reaksi buruk terkait adenovirus pada sukarelawan sangat kecil. Karena vektor adenovirus seharusnya dimodifikasi dengan tingkat keamanan yang tinggi, itu tidak menular," kata ahli imunologi tersebut.

Proses uji klinis vaksin virus corona yang dilakukan China dilakukan dengan melibatkan sukarelawan dari warga Kota Wuhan. Sukarelawan yang menjalani uji klinis hanya mereka yang berusia 18 hingga 60 tahu saja. Dan dosis vaksin yang disuntik ke tubuh para sukarelawan tak sama. Waktu penyuntikan dan proses karantina juga dilakukan dalam beberapa hari selama fase I dilangsungkan.

"Saya telah berada dalam suasana hati yang baik dan sehat selama 13 hari terakhir. Beberapa sukarelawan mengalami kenaikan suhu tubuh yang ringan sejak awal, tetapi sedikit yang melaporkan ketidaknyamanan yang signifikan dalam obrolan grup online kami nanti. Tidak ada sukarelawan yang terdengar diminta untuk turun keluar dari persidangan," kata sukarelawan bernama Zhu Aobing.

Zhu berusia 28 tahun dan dia masuk dalam kelompok penerima dosis vaksin terendah. Penyuntikan terhadap dirinya dilakukan tim peneliti pada 19 Maret 2020.

Selama proses uji klinis, para peneliti dapat melacak data real-time terus menerus dan menangkap perubahan tidak teratur karena suhu setiap orang dipantau 24/7 oleh perangkat yang terpasang pada ketiak mereka dalam tujuh hari pertama setelah injeksi, mereka perlu dicatat jika suhu tubuh melebihi 37,2 ?.

Satu atau dua pekerja medis mengunjungi sukarelawan setiap hari untuk memeriksa kondisi fisik mereka dan bertanya tentang reaksi yang merugikan, Zhu mengatakan, menambahkan bahwa ia hanya mengambil satu darah pada Hari 7 tanpa pemeriksaan lebih lanjut dalam 12 hari terakhir karantina.

"Katering kaya nutrisi dengan udang, steak, tulang rusuk, dan ikan yang sering terlihat dalam makanan mereka dengan empat hidangan dan sup, semua dikirim tanpa kontak fisik," kata Zhu.

Relawan yang dikarantina mendiskusikan musik dan film, dan bertukar hiburan satu sama lain dalam grup WeChat online setiap hari. Orang-orang tampak santai dan nyaman tanpa banyak kekhawatiran atau kekhawatiran, kata Zhu.

Pada 30 Maret, hari terakhir karantina sukarelawan dikunjung langsung oleh Chen Wei dan pimpinan penelitian ini berterima kasih kepada sukarelawan karena berpartisipasi dalam uji klinis.

Tujuan uji klinis Fase I adalah untuk memastikan keamanan vaksin. Tapi keamanan dan kemanjuran keseluruhan vaksin biasanya ditentukan setelah semua fase uji klinis. Hal itu mengingat keadaan darurat saat ini, proses ini sangat mungkin untuk mempercepat, dengan beberapa ahli bahkan menyerukan uji klinis Fase II dan III untuk dilewati.

Bahkan setelah vaksin masuk pasar, tim peneliti masih perlu menindaklanjuti untuk pengamatan dan pemantauan yang cermat.

Namun, vaksin terutama akan digunakan untuk kemungkinan kebangkitan atau wabah baru epidemi, karena wabah saat ini cenderung memudar karena cuaca semakin hangat, kekebalan publik meningkat dan langkah-langkah pengendalian yang efektif dilaksanakan.

Baca: Kota Terkaya di Eropa Jadi Pusat Kematian COVID-19 Terparah Dunia

Topik Terkait
Saksikan Juga
Terpapar Corona, Ini Data Tenaga Medis Meninggal Dunia
TVONE NEWS - sekitar 1 bulan lalu
Terbaru