Halo
Pembaca

VIVANetworks

News

Bola

Sport

Showbiz

LifeStyle

Otomotif

Digital

Ragam

Militer

Netizen

Lintas

Informasi

Australia akan Paksa Facebook dan Google Bayar Konten Berita

Jumat, 31 Juli 2020 | 12:58 WIB
Foto :
  • dw
Imago Images/P. Szyza

Australia akan menjadi negara pertama yang meminta Facebook dan Google untuk membayar konten berita yang disediakan perusahaan media, di bawah sistem royalti di mana akan menjadi hukum tahun ini, kata Bendahara Josh Frydenberg.

“Ini tentang keadilan untuk bisnis media berita Australia, memastikan bahwa kami telah meningkatkan persaingan, meningkatkan perlindungan konsumen, dan lanskap media yang berkelanjutan, "kata Frydenberg kepada wartawan di Melbourne.

Baca Juga

Menyusul pertanyaan tentang keadaan pasar media dan kekuatan platform AS, pemerintah Australia akhir tahun lalu meminta Facebook dan Google untuk menegosiasikan kesepakatan dengan perusahaan media dalam menggunakan konten berita mereka.

Pembicaraan itu tidak berhasil dan Canberra sekarang mengatakan bahwa jika sebuah perjanjian tidak dapat dicapai melalui arbitrase dalam waktu 45 hari, Otoritas Media dan Komunikasi Australia akan menetapkan persyaratan yang mengikat secara hukum atas nama pemerintah.

Google mengatakan peraturan itu mengabaikan "miliaran klik" yang dikirimkannya ke penerbit berita Australia setiap tahun.

Topik Terkait
Saksikan Juga
Terpopuler