Halo
Pembaca

VIVANetworks

News

Bola

Sport

Showbiz

LifeStyle

Otomotif

Digital

Ragam

Militer

Netizen

Lintas

Informasi

Mengapa Masyarakat Prancis Terbiasa Telantarkan Hewan Peliharaan

Senin, 10 Agustus 2020 | 06:41 WIB
Oleh :
Foto :
  • bbc
BBC Indonesia

 

BBC
Charities say far more pets are abandoned in France than in other European nations

 

Baca Juga

Setelah menjalani karantina wilayah selama beberapa bulan, warga Prancis semakin ingin menjauh dari kota-kota mereka yang menyesakkan.

Lalu lintas jalanan yang padat di berbagai kota Prancis menunjukkan bagaimana perayaan musim panas tahunan tengah berlangsung di negara itu.

Di tengah hiruk-pikuk itu, warga Prancis mendapat julukan tidak mengenakan sebagai `juara Eropa` dalam hal meninggalkan hewan peliharaan yang dianggap terlalu merepotkan untuk ikut dalam liburan musim panas.

Kesibukan tempat penampungan hewan di berbagai kota menjadi bukti kebiasaan yang unik sekaligus menyedihkan ini.

Betty Loizeau telah menjalankan penampungan hewan di utara kota Toulouse selama lebih dari 20 tahun. Ada kelinci, babi, dan bahkan kambing di tempat itu, masing-masing memiliki kisah pengabaian.

"Pemilik jarang memiliki keberanian untuk datang bersama teman yang tidak mereka inginkan ini," kata Loizeau.

"Sebaliknya, mereka menelepon dan memberi tahu di mana hewan itu bisa kami temukan."

"Mereka kadang juga meninggalkannya di dalam kotak di luar penampungan, dalam kegelapan," ujarnya.

Seekor kucing berbulu putih yang pendiam dan tak responsif, meringkuk di bagian paling belakang kandang. Pemilik kucing bernama Pom Pom itu melepaskannya setelah 15 tahun. Alasannya, sang pemilik itu mendapat pacar baru yang tidak suka kucing.

Kucing lain, Misha, memiliki kaki yang bengkok parah setelah melompat dari balkon. Pemiliknya tidak ingin membayar biaya dokter hewan dan begitulah alasan dia berakhir di penampungan.

Ada banyak anjing juga tinggal di penampungan itu. Pepito, anjing berusia lima tahun, adalah salah satunya. Pemiliknya mengikat Pepito di samping tiang lampu sebelum memanggil tim penyelamat hewan.

 

BBC
Betty Loizeau and her mother Josette run an animal shelter in Toulouse

 

"Alasan yang biasanya mereka katakan adalah bahwa mereka akan berlibur, memiliki bayi, pindah rumah, atau mereka memiliki pasangan baru yang alergi," ujar Loizeau.

Loizeau mengatakan, pemilik hewan peliharaan itu berasal dari semua kelas sosial. Namun, kata dia, perlakukan buruk paling tinggi terjadi di permukiman miskin dan di komunitas pengelana Roma.

Bagi penampungan hewan, musim panas adalah waktu tersibuk mereka dalam setahun.

 

BBC

 

 

Lihat artikel asli
Topik Terkait
Saksikan Juga
Terpopuler