Halo
Pembaca

VIVANetworks

News

Bola

Sport

Showbiz

LifeStyle

Otomotif

Digital

Ragam

Militer

Netizen

Lintas

Informasi

Wajah Turki di Bawah Erdogan

Jumat, 2 Oktober 2020 | 05:46 WIB
Foto :
  • republika
Source : Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Direktur Ayn Rand Institute, Elan Journo mengatakan, Turki, sebagai negara di ujung Eropa dan Timur Tengah memiliki kelebihan lain, dari sekadar geografisnya. 

Menurut dia, Turki juga bisa dipuji sebagai masyarakat modern, sekuler, dan pro Barat. ‘’Setidaknya hingga dekade terakhir,’’ kata dia.  

Baca Juga

Dalam opininya yang terbit di new ideal, Rabu (30/9), Turki, negara mayoritas Muslim telah mengalami berbagai perubahan, khususnya dari segi pandangan dan agama. Hingga abad ke-20, Turki masih merupakan Republik sekuler, yang menjamin kebebasan beragama dan tidak memiliki agama resmi. 

Tak hanya itu, meski berada di Timur Tengah, Turki kata dia, merupakan anggota NATO. Dan masih berusaha untuk bergabung dengan Uni Eropa.  

Namun, dalam 20 tahun terakhir, banyak perubahan yang kentara. Utamanya, sejak tahun 2000-an, di mana sistem politik Turki, kata dia, bergerak menuju sistem yang dibentuk oleh ide Islam. 

“Turki telah mendanai dan mengaktifkan kelompok-kelompok jihad seperti Hamas. Dan itu bersaing dengan Arab Saudi dan Iran untuk menjadikan dirinya sebagai pemimpin komunitas Muslim global,’’ tambahnya. 

Topik Terkait
Saksikan Juga
Terpopuler