Halo
Pembaca

VIVANetworks

News

Pilkada

Bola

Sport

Showbiz

LifeStyle

Otomotif

Digital

Ragam

Militer

Netizen

Lintas

Informasi

Kisah EH, Gadis Desa yang Dijual ke Irak, Diperkosa, Lalu Dipenjarakan

Rabu, 4 Desember 2019 | 10:36 WIB
Oleh :
Foto :
  • Facebook Anis Hdayah
Aktivis Migrant Care Anis Hidayah, batik tengah, dengan keluarga EH di Tangerang

VIVA – Tak pernah terbayang sebelumnya oleh EH bahwa ia akan mengalami eksploitasi, perkosaan, kriminalisasi, bahkan sempat dipenjara di negeri yang selalu kita dengar dengan perang dan perang. Ya, buruh migran asal Tangerang Banten ini merasakan semuanya.

Seperti diceritakan aktivis HAM yang juga pendiri Migrant Care Anis Hidayah, kisah ini berawal pada Agustus 2018. Gadis lulusan Madrasah Tsanawiyah, setara SMP, ini tak berdaya dengan utang Rp1 juta yang membelitnya. Utang kepada Hayati inilah yang harus dibayar mahal.

Baca Juga

EH tak pernah punya kuasa atas rayuan Hayati, perekrut TKI ilegal di desanya. EH diiming-imingi utang lunas, dan uang yang banyak. Syaratnya harus mau bekerja di Arab Saudi.

Tentu saja, EH mengiyakan. Dia bahkan langsung diberi uang cash Rp5 juta, satu juta dipotong utang. Sisanya, Rp4 juta dikasih ke keluarganya. Hayati juga mengantar EH membuat paspor. Kepada Imigrasi, EH diminta bohong. Membuat paspor untuk wisata.

Petaka dimulai. Sepekan sebelum Lebaran 2018, Halim atau Erlangga, teman Hayati, mengantar EH ke Surabaya. Lalu dijemput oleh Hasan. EH tinggal di rumah Hasan selama 12 hari. "Di situ EH jarang mendapatkan makan yang layak dan tidak boleh keluar rumah," kata Anis.

EH lalu diterbangkan ke Turki dengan transit di Malaysia dan Dubai. Dari Turki EH diterbangkan lagi ke Suriah. Total perjalanan EH sejak meninggalkan rumah sampai ke Suriah 22 hari.

Di Suriah, EH diterima oleh satu perusahaan agency. Di situ ada staf berkewarganegaraan Indonesia. Namun, perempuan itu justru yang mengurungnya dan terus menerus memukuli EH. Di Suriah EH bekerja 3 bulan tanpa gaji.

Topik Terkait
Saksikan Juga
Terpopuler