Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Kamis, 26 Maret 2020 | 06:07 WIB

Simak Pesan UAS Soal Imbauan Jaga Jarak untuk Hindari Corona

Team VIVA »
Rochimawati
Ahmad Farhan Faris
Foto :
  • Instagram/@ustadzabdulsomad_official
Ustaz Abdul Somad (UAS).

VIVA – Pemerintah telah mengimbau kepada masyarakat agar melakukan social distancing atau jaga batas jarak untuk mencegah penyebaran virus corona atau COVID-19 di Indonesia. Lalu, bagaimana pendapat Ustaz Abdul Somad (UAS) mengenai hal tersebut?

Menurut Ustaz Somad, upaya pemerintah dengan mengimbau masyarakat agar menjaga jarak kepada orang lain, tidak bersalaman sementara dan menghindari tempat-tempat berkerumun itu sudah tepat.

Baca Juga

Ia menjelaskan, di zaman Rasulullah SAW juga pernah ada kisah seseorang yang terjangkit penyakit menular kemudian ditolak untuk bersalaman. Hal itu disampaikan UAS dalam instagram yang dikutip pada Kamis, 25 Maret 2020.

"Zaman Nabi Muhammad SAW, pernah itu ada orang yang sudah terkena penyakit kusta menular. Kata Nabi, kami sudah membai'at engkau (mestinya salaman). Karena dia terkena penyakit menular, Nabi mengatakan farji' atau pulanglah, tidak perlu bersalaman," kata Ustaz Somad.

Terpopuler

Jadi, menurutnya apa yang dilakukan hari ini atas imbauan pemerintah bahwa masyarakat tidak berinteraksi sosial dengan orang yang dikhawatirkan menularkan virus dan tidak bersalaman itu bukan berarti meninggalkan sunnah.

"Justru sedang melaksanakan sunnah," ujarnya.

Diketahui, Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah meminta kepada seluruh gubernur, bupati dan wali kota membuat kebijakan sesuai kondisi daerahnya menyangkut proses belajar dari rumah bagi pelajar/mahasiswa, kebijakan tentang sebagian ASN bekerja di rumah dengan tetap memberi pelayanan kepada masyarakat, dan menunda kegiatan yang melibatkan banyak orang.

Selain itu, setiap daerah agar meningkatkan pelayanan pengetesan infeksi COVID-19 dan pengobatan secara maksimal, memanfaatkan kemampuan Rumah Sakit Daerah, bekerja sama dengan Rumah Sakit Swasta, serta lembaga riset dan pendidikan tinggi.

Menurut Jokowi, virus corona ini bisa dicegah dan dikurangi penyebarannya melalui social distancing. Maka, pemerintah tidak memilih jalan lockdown dengan pertimbangan negara ini memiliki karakter, budaya dan tingkat kedisiplinan yang berbeda-beda.

Di negara ini, yang paling tepat adalah physical distancing atau meminta setiap warga menjaga jarak aman satu dengan yang lain. Kalau jaga jarak ini bisa dilakukan dengan disiplin, maka diyakini akan bisa mencegah penyebaran COVID-19 ini.


Topik Terkait
Saksikan Juga
Terpapar Corona, Ini Data Tenaga Medis Meninggal Dunia
TVONE NEWS - sekitar 1 bulan lalu
Terbaru