Halo
Pembaca

VIVANetworks

News

Bola

Sport

Showbiz

LifeStyle

Otomotif

Digital

Ragam

Militer

Netizen

Insight

Informasi

Miris, Para Tenaga Medis di Garut Sudah 3 Bulan Tak Digaji

Kamis, 9 Juli 2020 | 16:40 WIB
Foto :
  • Facebook/Nurul Nadirah
Tenaga medis kelelahan bekerja saat puasa (ilustrasi)

VIVA – Layanan tracking ambulans COVID-19 di Garut, Jawa Barat, terancam berhenti lantaran biaya operasional bahan bakarnya tak kunjung cair. Tak hanya biaya operasional kendaraan, tenaga medis juga dilaporkan sudah tiga bulan belum digaji.

Padahal, sebagaimana dilaporkan tvOne, dana operasional penanganan corona di Garut hingga Rp234 miliar. Namun sayangnya tak menjamin kelancaran pembayaran jasa tenaga medis dan operasional kendaraan.

Baca Juga

Baca juga: Pecahkan Rekor, Hari Ini Kasus Positif Corona Bertambah 2.657

Padahal, Jawa Barat gencar mendengungkan adanya public safety center atau PSC 119 Garut. Namun gaji para tenaga medis saja belum dipenuhi.

Agus Maulana yang merupakan salah satu tenaga kesehatan membenarkan hal tersebut. Dia mengatakan akibat belum terima gaji harus meminjam uang dari saudaranya untuk kebutuhan hidup sehari-hari. Agus mendapatkan informasi bahwa tertunggaknya gaji lantaran dana dari Kemenkes belum bisa dicairkan.

Sementara itu, Asisten Daerah Pemerintah Kabupaten Garut, Nurdinyana, menyatakan bahwa pemerintah Garut belum bisa membayarkan gaji para tenaga medis itu. Padahal dia mengakui bahwa tenaga medis sangat berisiko tertular virus corona dan rentan pekerjaannya karena harus menangani pasien-pasien ODP, PDP maupun positif COVID-19. (ase)

Laporan: Taufiq Hidayah/tvOne Garut

Baca juga: PDIP Bantah Pencopotan Rieke Diah Pitaloka dari Baleg karena RUU HIP
 

Topik Terkait
Saksikan Juga
Terpopuler