Sidang Isbat Digelar Sore Ini, Begini Asal-Usulnya

Ilustrasi sidang Isbat di Kementerian Agama.
Sumber :
  • VIVA.co.id/ Anwar Sadat

VIVA - Kementerian Agama akan menggelar sidang isbat (penetapan) awal bulan Syawal 1442 H atau hari raya Idul Fitri pada Selasa, 11 Mei 2021, bertepatan 29 Ramadhan 1442 H. Meski sering didengar oleh masyarakat, namun banyak yang masih belum mengetahui asal-usul mengenai sidang isbat sendiri.

Berdasarkan KBBI Daring, Isbat memiliki arti penyungguhan, penetapan, atau penentuan. Berdasarkan Lembaga Falakiyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), sidang isbat adalah pertemuan untuk menetapkan bulan berkaitan dengan ibadah. Namun secara lebih populer, di Indonesia siding isbat dikaitkan dengan penetapan datangnya bulan Ramadhan, Idul Fitri, Idul Adha hingga isbat nikah.

PMG Pelaksana Lanjutan Balai Besar Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Wilayah II Tangerang, M. Iqbal Tawakal dalam tulisannya yang diberi judul 'Kilas Balik Penetapan Awal Puasa Dan Hari Raya di Indonesia' yang dimuat dalam laman bmkg.go.id, menceritakan pada masa sebelum kemerdekaan penetapan awal bulan Qamariyah tidak melalui musyawarah antar ormas Islam atau yang dikenal dengan sidang itsbat.

"Karena waktu itu pemerintah yang berkuasa, Jepang tidak mengatur persoalan yang demikian itu. Awal Ramadhan dan Idul Fitri ditentukan oleh masing-masing ketua adat di lingkungan masyarakat tersebut, seperti masyarakat Aboge di Purbalingga, masyarakat Wakal di Maluku, masyarakat Gowa di Sulawesi, dan lain sebagainya (Seban, 2012). Setiap ketua memiliki perhitungan masing-masing, sehingga awal Ramadhan dan lebaran sering mengalami perbedaan meski dalam satu wilayah yang sama," tulis Iqbal yang dikutip VIVA, Selasa, 11 Mei 2021.

Baca juga: Sidang Isbat Awal Syawal 1442 Hijriah Digelar Selasa 11 Mei

Berbeda, ketika masa kerjaan-kerajaan Islam masih berdiri di Indonesia penetapan awal bulan Qamariyah ditentukan oleh keputusan raja. Masyarakat tunduk dan patuh akan keputusan sehingga menjadi seragam dan tidak ada perbedaan pemahaman.

"Pada tanggal 4 Januari 1946 pemerintah menunjuk departemen agama untuk menetapkan
hari libur nasional, termasuk libur Idul Fitri dan Idul Adha. Ketetapan ini tidak dapat diikuti sepenuhnya oleh ormas Islam pada waktu itu. Maka untuk menyeragamkan pemahaman dan penentuan tanggal 1 pada bulan hijriyah dibentuklah Badan Hisab Rukyat (BHR) pada tanggal 16 agustus 1972," lanjutnya.