Halo
Pembaca

VIVANetworks

News

Bola

Sport

Showbiz

LifeStyle

Otomotif

Digital

Ragam

Militer

Netizen

Insight

Informasi

Pejabat Kemensos Beberkan 400 Ribu Kouta Bansos Jatah Politikus PDIP

Rabu, 14 Juli 2021 | 09:56 WIB
Foto :
  • ANTARA
Mantan Wakil Ketua Komisi VIII DPR fraksi PDIP Ihsan Yunus diperiksa KPK

VIVA – Mantan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Kementerian Sosial (Kemensos), Adi Wahyono mengakui kuota 400 ribu paket bansos sembako COVID-19 di Kemensos adalah jatah Anggota DPR Ihsan Yunus.

400 ribu paket bansos sembako itu disinyalir merupakan kouta tambahan untuk politikus PDIP tersebut.

Baca Juga

Hal itu terungkap saat Adi Wahyono bersaksi di Pengadilan Tipikor Jakarta, Selasa, 13 Juli 2021. Ia bersaksi untuk terdakwa Matheus Joko Santoso dalam perkara dugaan korupsi pengadaan bansos sembako di Kemensos.

"(Kouta 400 ribu) koutanya Pak Ihsan Yunus," kata Adi.

Adi menuturkan, ada sejumlah perusahaan yang terafiliasi dalam kouta 400 ribu milik Ihsan Yunus itu. Diantara perusahaan itu yakni PT Mandala Hamonangan Sude dan PT Pertani. “(PT Pertani, Hamonangan Sude itu kan grupnya yang 400 ribu," ujar Adi.

Dalam persidangan, jaksa KPK sempat membacakan Berita Acara Pemeriksaan (BAP) Adi. Dalam BAP itu, sejumlah pihak disebut mendapatkan jatah atau mengkordinir paket bansos sembako COVID-19 di Kementrian Sosial. Termasuk salah satunya Ihsan Yunus melalui adiknya Irman Ikram dan Agustri Yogasmara alias Yogas.

Kuota 400 ribu, kata Jaksa, diberikan kepada grup Ihsan Yunus, Irman Ikram, Yogas dkk. Kemudian  ada kuota 300 ribu paket yang diberikan kepada Adi Wahyono dan Matheus Joko yang dikelola sebagai bina lingkungan. Serta 200 ribu paket sebagai jatah eks Menteri Sosial, Juliari Peter Batubara yang diberikan kepada kerabat dan koleganya.

Topik Terkait
Saksikan Juga
Terpopuler