Tren Keuangan Digital 2020 Naik, Transaksi E-Commerce Rp266 Triliun

Ilustrasi e-commerce.
Ilustrasi e-commerce.
Sumber :
  • Entrepreneur

VIVA – Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo mengatakan, di tengah terbatasnya mobilitas sektor keuangan dan perbankan akibat pandemi COVID-19, digitalisasi seperti e-commerce nyatanya mampu menjadi alternatif dan game changer dalam kondisi tersebut.

Perry mengaku bersyukur, karena persepsi, preferensi, serta penerimaan masyarakat atas berbagai alat-alat maupun metode pembayaran secara digital pun sudah semakin luas.

"Dan itu kelihatan dari porsi dan peningkatan tren transaksi ekonomi keuangan digital yang juga semakin meningkat," kata Perry dalam telekonferensi, Rabu 5 Mei 2021.

Perry pun memberikan contoh peningkatan porsi dan transaksi ekonomi tersebut, sebagaimana yang terjadi pada volume transaksi di segmen e-commerce pada tahun 2020 lalu.

Dia menjelaskan bahwa transaksi e-commerce yang pada tahun 2020 lalu mencapai hingga Rp266 triliun, diharapkan tahun ini bisa tumbuh 39,1 persen menjadi Rp370 triliun.

Perry menilai, hal ini bisa terjadi karena marketplace dan berbagai transaksi e-commerce sudah menjadi pilihan, baik bagi masyarakat dan juga bagi pengusaha, untuk bisa saling mendukung dalam upaya pemulihan ekonomi nasional.

Hal itu juga dapat dilihat dari total jumlah uang elektronik yang pada tahun 2020 lalu mencapai kurang lebih Rp205 triliun, di mana tahun ini diharapkan juga bisa tumbuh 32,2 persen menjadi Rp271 triliun.