Bank Digital Kian Marak, Ini Cara Terhindar dari Kejahatan Siber

Bank Digital.
Bank Digital.
Sumber :
  • Medium

VIVA – Pembatasan aktivitas masyarakat selama pandemi telah mengakselerasi revolusi industri 4.0 menjadi serba digital. Kondisi ini turut memengaruhi layanan perbankan. Tren digital banking tidak terelakkan.

Bersamaan dengan beralihnya masyarakat menggunakan layanan digital, kewaspadaan akan potensi serangan siber juga harus ditingkatkan. Sektor perbankan harus dapat melindungi nasabahnya dengan meningkatkan mitigasi risiko.

Direktur Eksekutif Penelitian dan Pengaturan Perbankan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Anung Herlianto mengatakan, Otoritas telah menerbitkan dua peraturan di sektor perbankan, yakni POJK Nomor 12 Tahun 2021 tentang Bank Umum Baru dan POJK Nomor 13 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Produk Bank Umum.

“POJK Nomor 12 Tahun 2021 memuat definisi bank digital, yakni bank berbadan hukum di Indonesia yang menyediakan layanan keuangan secara digitalisasi,” ujarnya dalam @Ngobrol Tempo ‘Digitalisasi dan Penguatan Sistem Keamanan Perbankan’ dikutip dalam keterangan tertulis, Kamis, 23 September 2021.

Baca juga: Berkah Supercycle Komoditas dan Titik Imbang Lingkungan

Dia mengatakan, bank digital meliputi bank yang memiliki cangkang bank konvensional, kemudian melakukan layanan ke ranah digital. Namun ada juga bank dengan bentuk baru yang sepenuhnya digital atau tidak memiliki kantor fisik. 

Pada hakikatnya, lanjutnya, OJK sampai saat ini belum menerima permohonan dari pelaku usaha yang ingin mendirikan bank digital tanpa kantor fisik.