Larangan Etalase Rokok Dinilai Bisa Ganggu Dunia Usaha

Rak rokok di minimarket (foto ilustrasi)
Rak rokok di minimarket (foto ilustrasi)
Sumber :
  • VIVAnews/Arrijal Rachman

VIVA – Beragam polemik muncul setelah adanya Seruan Gubernur DKI Nomor 8 tahun 2021 tentang Pembinaan Kawasan Dilarang Merokok. Sejumlah pihak menganggap seruan yang diterbitkan untuk mencegah penyebaran COVID-19 ini tidak sesuai tujuannya.

Dampak dari Sergub ini, dalam beberapa minggu belakangan Satpol PP telah banyak melakukan penindakan dengan menutup etalase maupun reklame rokok di minimarket, dan supermarket.

Menurut Ekonom Universitas Padjadjaran Irsyad Kamal, Sergub ini tidak relevan untuk mencegah penyebaran COVID-19. Kebijakan ini menurutnya malah mematikan ekonomi masyarakat dan mengganggu dunia usaha.

"Sergub ini bakal mengganggu dunia usaha, terutama buat industri hasil tembakau (IHT) dan pelaku usaha ritel baik modern atau tradisional seperti warung. Terutama buat warung yang mengandalkan penjualan rokok sebagai omzet terbesarnya," kata dia dikutip dalam keterangan tertulis, Rabu 29 September 2021.

Baca juga: Pesan Sri Mulyani ke Penerima LPDP: Anda Berutang ke Negara

Pemda DKI sebelumnya juga menyatakan akan melakukan penindakan serupa kepada warung-warung kecil, termasuk memberikan sanksi bagi pelaku usaha yang masih memasang reklame atau memajang etalase rokok. Kebijakan ini bukannya membantu para pelaku usaha tetapi menambah persoalan baru yang sangat meresahkan di tengah pandemi COVID-19 yang belum berakhir.

Apalagi, lanjut Irsyad, jika penindakan yang dilakukan Satpol PP sebagaimana yang dilakukan dengan menutup etalase rokok di minimarket juga dilakukan di warung-warung.