Holding BUMN Jasa Survei Bidik Pendapatan Naik 15 Persen di 2022

Gedung Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN).
Gedung Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN).
Sumber :
  • vivanews/Andry Daud

VIVA – Tiga Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di sektor jasa survei, yakni PT Biro Klasifikasi Indonesia (Persero), PT Sucofindo (Persero), dan PT Surveyor Indonesia (Persero), telah selesai melaksanakan proses holdingisasi BUMN jasa survei.

Direktur Utama PT Biro Klasifikasi Indonesia (Persero), Rudiyanto mengatakan, dengan rampungnya proses holding ini maka saat ini ketiga BUMN jasa survei ini tengah menunggu prosesi peresmiannya.

"Keberhasilan holding BUMN jasa survei dalam mencapai target holding ini akan diingat atau dicatat sebagai entitas yang memberikan kontribusi bagi negara," kata Rudiyanto dalam keterangan tertulisnya, Jumat 15 Oktober 2021.

Baca juga: Utang Luar Negeri Indonesia Capai 37,2 Persen PDB

Surveyor Indonesia

Surveyor Indonesia

Photo :
  • vivanews/Andry Daud

Dia menjelaskan, pendapatan holding BUMN jasa survei pada tahun 2022 mendatang telah ditargetkan naik sebesar 15 persen secara konsolidasi, dan proyeksi sampai 2024 secara konsolidasi juga dipatok lebih tinggi dengan keberadaan holding BUMN jasa survei tersebut.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Utama PT Surveyor Indonesia (Persero), M. Haris Witjaksono menyatakan, pembentukan holding BUMN jasa survei akan meningkatkan peluang bisnis dan efisiensi, melalui sinergi, kolaborasi, dan integrasi.