MK Putuskan UU Cipta Kerja Harus Diperbaiki, KSPSI Bersyukur

Presiden KSPSI Andi Gani Nena Wea.
Presiden KSPSI Andi Gani Nena Wea.
Sumber :
  • Dok. KSPSI

VIVA – Mahkamah Konstitusi (MK) meminta Pemerintah dan DPR untuk melakukan perbaikan UU Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja (UU Cipta Kerja) dalam jangka waktu paling lama 2 tahun. Jika dalam tenggang waktu tersebut tidak dilakukan perbaikan, maka UU Cipta Kerja menjadi inkonstitusional secara permanen. 

Putusan itu dibacakan Ketua Majelis Hakim Anwar Usman di Ruang Sidang Gedung MK, Jakarta, Kamis 25 November 2021. 

"Menyatakan pembentukan Undang-Undang Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja bertentangan dengan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 dan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat secara bersyarat sepanjang tidak dimaknai, tidak dilakukan perbaikan dalam waktu dua tahun sejak putusan ini diucapkan," kata Anwar Usman membacakan putusan.

Ratusan buruh di Tangerang Raya turun ke jalan kawal sidang pleno UMK.
Photo :
  • VIVA.co.id/ Sherly (Tangerang)

Ratusan buruh di Tangerang Raya turun ke jalan kawal sidang pleno UMK.

Merespons itu, Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI) Andi Gani Nena Wea mengaku bersyukur. Andi Gani mengaku sempat menangis terharu saat melakukan aksi unjuk rasa bersama ribuan buruh di Patung Kuda. Andi Gani menegaskan dan berharap putusan hakim MK memihak kepada seluruh rakyat Indonesia. 

"Kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada majelis hakim MK yang berpihak pada kebenaran dan keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia," katanya.

Menurutnya, perjuangan selama ini untuk mengajukan gugatan ke MK dirasakannya tidak sia-sia. Andi Gani mengaku sangat yakin pada saat menggugat UU Cipta kerja di MK, aturan ini memang tidak berpihak pada buruh. Untuk itu, ia berani mengambil risiko besar pada saat melayangkan gugatan UU Cipta Kerja ke MK.