Hadapi Omicron, Jokowi Minta APBN 2022 Dirancang Fleksibel

Presiden Joko Widodo di Istana Bogor.
Presiden Joko Widodo di Istana Bogor.
Sumber :
  • Instagram @jokowi

VIVA – Presiden Jokowi mengingatkan kepada seluruh jajarannya dan pemerintah daerah agar terus waspada menghadapi pandemi COVID-19. Presiden menegaskan, wabah virus menular itu belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir.

Apalagi baru-baru ini muncul varian baru bernama Omicron yang pertama kali terdeteksi berasal dari Afrika Selatan.

"Tahun 2022 pandemi COVID-19 masih menjadi ancaman dunia dan juga ancaman bagi negara kita, Indonesia. Selain varian lama, di beberapa negara telah muncuk varian baru, varian Omicron yang harus menambah kewaspadaan kita," kata Jokowi di Istana Negara, Jakarta, Senin 29 November 2021.

Baca juga: Poin-poin UU Cipta Kerja yang Tetap Lanjut Usai Putusan MK

Soal kesehatan, kata Jokowi, tentu menjadi perhatian serius pemerintah. Di sisi lain, Ia juga melihat antisipasi mengenai ekonomi perlu disiapkan. APBN 2022, kata Kepala Negara, harus digunakan secara tepat dan efisien.

"Dan menghadapi ketidakpastian tahun 2022 kita harus merancang APBN tahun 2022 yang responsif, antisipatif, dan juga fleksibel. Selalu berinovasi dan mengantisipasi berbagai perubahan yang terjadi dengan tetap menjaga tata kelola yang baik," ucap Jokowi.

Ilustrasi COVID-19/Virus Corona.

Ilustrasi COVID-19/Virus Corona.

Photo :
  • pexels/Edward Jenner