Kurangi Impor LPG, ESDM Dorong Diversifikasi Energi

Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM, Tutuka Ariadji.
Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM, Tutuka Ariadji.
Sumber :
  • Antara/HO-Kementerian ESDM

VIVA – Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkapkan cara untuk mengurangi impor Liquified Petroleum Gas (LPG). Salah satunya adalah dengan tetap menerapkan diversifikasi energi.

Menurut Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM Tutuka Ariadji, perlu dilakukan koordinasi untuk menetapkan energi pengganti LPG bagi setiap wilayah. Sehingga program untuk mengurangi impor LPG berjalan dengan baik. 

"Jangan sampai bertumpuk-tumpuk, jadi yang diganti oleh listrik jangan diganti juga oleh gas bumi," kata Tutuka dikutip dalam keterangannya, Selasa 21 Juni 2022.

Pemanfaatan Sumber Gas

Ilustrasi gas bumi

Ilustrasi gas bumi

Photo :
  • VIVA.co.id/Muhamad Solihin

Tutuka melanjutkan, pengurangan impor LPG bisa dilakukan dengan beberapa cara. Wilayah yang memiliki sumber gas atau dekat dengan sumber gas bisa mengganti LPG dengan gas bumi sebagai energi. Sedangkan untuk wilayah yang tidak terdapat sumber gas bisa dengan menggunakan kompor listrik. 

"Kan ada sumber gas, ya kita pakai gas. kalau enggak ada sumber gas di kota-kota yang tidak ada sumber gas ya kita pakai listrik," ujarnya.