Bina UKM, Pupuk Indonesia Pastikan Tingkatkan Daya Saing

Produksi Pupuk Indonesia.
Produksi Pupuk Indonesia.
Sumber :
  • Dokumentasi Pupuk Indonesia.

VIVA – Upya menggenjot kinerja UMKM jadi salah satu prioritas Pemerintah termasuk BUMN saat ini. Hal tersebut lah yang diakselerasi oleh Holding BUMN Pupuk, PT Pupuk Indonesia

SVP UMUM dan TJSL Pupuk Indonesia, Yana Nurahmad Haerudin, menyatakan bahwa perusahaan memiliki perhatian yang tinggi dalam pengembangan kualitas SDM dari UKM yang menjadi mitra binannya. Terlebih di masa pandemi COVID-19 di mana UKM menjadi salah satu motor penggerak ekonomi nasional.

“Kami membuat banyak program pembinaan dan pelatihan kepada UKM agar mereka dapat meningkatkan kualitas produk atau jasanya, sehingga bisa meningkatkan penjualan dan daya saing secara keseluruhan,” ujar Yana dikutip dari keterangannya, Senin, 15 Agustus 2022.

Pupuk Indonesia.

Pupuk Indonesia.

Photo :
  • Antara/Rosa Panggabean.

Dia menjabarkan, Pupuk Indonesia memberikan pembinaan dan pelatihan kepada UKM dari sejumlah sektor atau bidang usaha. Mulai dari pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan, perdagangan, industri, hingga jasa. Mitra UKM binaan ini mendapat beragam bantuan, diantaranya pinjaman modal, pelatihan ilmu pemasaran, manajemen usaha, dan sebagainya.

Atas upaya tersebut, PT Pupuk Indonesia pun meraih penghargaan kategori Human Capital Enabler dalam ajang Marketeers SME Enablers Award 2022 di Jakarta. Penghargaan ini disematkan kepada Pupuk Indonesia berkat program Optimalisasi Pembinaan dan Pelatihan pada UKM Menuju Mitra Naik Kelas.

Penghargaan ini sendiri diberikan berdasarkan lima kriteria penilaian. Pertama, keunikan program pembinaan (Program Creativity). Kedua, kesesuaian program UKM dengan bisnis yang digeluti oleh pembina UKM (Business Model Alignment). Ketiga, jangkauan program yang terukur dari jumlah dan sebaran UKM binaan (Implementation Reach). 

Ilustrasi pupuk Indonesia dari petani.

Ilustrasi pupuk Indonesia dari petani.

Photo :

Keempat, dampak positif secara sosial ekonomi dari program pada UKM binaan (Societal Impact). Dan kelima, keberlanjutan dan konsistensi program dalam jangka panjang (Implementation Sustainability).

Dengan penghargaan ini Yana menyebutkan, hal ini membuktikan komitmen kuat perusahaan untuk membantu Pemerintah dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan mewujudkan pembangunan berkelanjutan.

Sebagai informasi, UKM dianggap memiliki peranan penting pada produk domestik broto (PDB) dengan kontribusinya yang mencapai 61 persen. Sektor UKM juga mampu menyerap tenaga kerja sebanyak 97 persen dari total penyerapan tenaga kerja nasional.

Selain itu, digitalisasi juga sudah merambah ruang lingkup pemberdayaan UKM. Menurut data Google, Temasek, dan Bain & Company, nilai ekonomi digital Indonesia diperkirakan mencapai US$146 miliar atau Rp2.100 triliun pada tahun 2025. 

Nilai ini menjadi peluang besar bagi UKM untuk memasuki dunia digital. Apalagi pemerintah sudah mengembangkan cetak biru ekonomi dan keuangan digital di mana 62,9 juta UKM bisa dilibatkan dalam digitalisasi ini.

Karena itu, dibutuhkan suatu penengah atau fasilitator (enabler) yang membuat UKM berkesempatan untuk meningatkkan kecakapan dan kapasitasnya. Di mana saat ini telah banyak muncul enabler pemberdayaan UKM dari berbagai perusahaan, mulai dari swasta hingga BUMN, termasuk Pupuk Indonesia.

“Persoalan utama yang dihadapi UKM saat ini tidak sebatas permodalan, tetapi juga kesulitan mengakses pasar dan menjalankan usaha dengan baik. Oleh karena itu, UKM juga perlu dibekali dengan ilmu-ilmu pemasaran sehingga strategi yang diambil bisa lebih tepat sasaran, khususnya dalam menghadapi masa-masa sulit," ungkapnya. 

"Termasuk dalam menggunakan kanal-kanal digital untuk mengembangkan usaha. Peran para enabler sangat berarti bagi mereka,” ujar Iwan Setiawan, CEO Marketeers, tambahnya.