Rizal Ramli Ungkap Sebab Pelemahan Rupiah Terhadap Dolar AS

Tokoh nasional Rizal Ramli.
Tokoh nasional Rizal Ramli.
Sumber :
  • Istimewa.

VIVA Bisnis - Menko Ekuin era Pemerintahan Abdurrahman Wahid, Rizal Ramli, menyatakan pelemahan rupiah atas dolar Amerika Serikat yang terjadi sekarang ini bukan sesuatu yang sulit untuk diprediksi. Menurutnya, tim ekonomi pemerintah memiliki forecast dan menyiapkan skenario untuk mengantisipasi dampak dari hal itu terhadap perekonomian Indonesia.

Ketergantungan Utang

"Rupiah semakin melemah karena Bank Sentral negara Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD) sedang melakukan program anti-inflasi agresif dengan menyedot ekses likuiditas dan karena ‘kelemahan struktural’ ekonomi Indonesia dan ketergantungan utang sangat besar, yang sangat rentan terhadap gejolak tingkat bunga. Inflasi makanan sebesar 11,5% akan makin tinggi karena kenaikan harga BBM ditambah pelemahan rupiah," kata Rizal Ramli melalui keterangan persnya, Rabu, 28 September 2022.

Misalnya, dalam konteks kenaikan upah buruh, kebijakan pemerintah terlihat ngasal. Karena, penghitungannya tidak merujuk pada angka inflasi. Akibatnya, daya beli lesu dan roda perekonomian melambat.

"Tahun lalu rata-rata upah (UMR) hanya naik 1,09% pertahun, inflasi makanan sudah 11.5% dan bisa cepat naik ke 15% akibat kenaikan harga BBM dan pelemahan rupiah. Ini namanya ‘program pemiskinan masal buruh’? Kok tega, ngakunya Pancasila, ngakunya merah putih? Pancasila jangan hanya jadi slogan, buktikan dalam kebijakan!" kata Rizal Ramli.

Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS Terus Tergerus

Sebagaimana diketahui, nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat terus tergerus. Nilai mata uang Indonesia siang ini pada level Rp 15,244.45 per dolar AS, terendah dalam kurun waktu lebih dari dua tahun.