Mendag RI Bertemu Perwakilan Peternak, Bahas Permasalahan Harga Ayam

Mendag Zulhas bertemu perwakilan Gabungan Perusahaan Pembibitan Unggas (GPPU)
Mendag Zulhas bertemu perwakilan Gabungan Perusahaan Pembibitan Unggas (GPPU)
Sumber :
  • Dok. Istimewa

VIVA Bisnis – Menteri Perdagangan (Mendag RI) Zulkifli Hasan atau biasa disapa Zulhas bertemu dengan perwakilan Gabungan Perusahaan Pembibitan Unggas (GPPU), pada hari Kamis, 24 November 2022. Pertemuan antara Zulhas dan GPPU itu dilatarbelakangi harga ayam ras di tingkat peternak yang sangat fluktuatif dan sering berada di bawah harga pokok produksi (HPP). Harga ayam di pasar Rp 32.000 per kilogram (kg), seharusnya Rp 35.000 per kg.

"Hal ini disinyalir dikarenakan tidak seimbangnya supply-demand, surplus pasokan yang berlebih, sekitar 1 miliar ekor atau setara 1 juta ton dalam setahun," kata Zulhas dalam keterangan yang diterima Kamis 24 November 2022.

Satgas Pangan Jatim saat mengecek harga daging ayam di Pasar Wonokromo Surabaya. (ilustrasi)

Satgas Pangan Jatim saat mengecek harga daging ayam di Pasar Wonokromo Surabaya. (ilustrasi)

Photo :
  • VIVA/Nur Faishal (Surabaya)

Surplus dimaksud belum dapat diakomodir dengan sarana dan prasarana pasca panen yang memadai, seperti Rumah Potong Hewan Unggas (RPHU) dan cold storage yang tidak mencukupi. Saat ini, seluruh perusahaan integrator hanya memiliki cold storage dengan kapasitas sekitar 30 ribu ton, serta RPHU sekitar 1 juta ekor/hari.

"Produksi dan pasokan pada tahun berjalan sebagian besar merupakan dampak dari importasi Grand Parent Stock (GPS / indukan kakek-nenek) pada 2 tahun sebelumnya, di mana alokasi importasi ditetapkan oleh Kementan melalui rekomendasi teknis (sebagian besar importir merupakan anggota GPPU)," tuturnya.

Sementara itu, Ketua 4 GPPU, Asrokh Nawawi menyebutkan bahwa Zulhas akan mengizinkan BUMN dan UMKM mengimpor grand parent stock (GPS) ayam sebanyak 20% dari total kuota.

"Kebijakan baru dari Kementerian Perdagangan ini minta bahwa, memutuskan ada 20% kuota GPS akan dialokasikan untuk BUMN dan UMKM yang mampu," katanya.