Nasabah yang Uang Ratusan Jutanya Dibobol Tukang Becak Bakal Gugat BCA dan Tellernya

Kantor BCA.
Kantor BCA.
Sumber :
  • VIVA/Andry Daud

VIVA Bisnis – Keluarga korban nasabah BCA yang dibobol tukang becak sebesar Rp320 juta, Muin Zachry, mengancam akan menggugat bank swasta tersebut dan teller yang mencairkan penarikan dana tersebut. Gugatan tersebut direncanakan karena Muin merasa dirugikan oleh pihak BCA yang dinilai tidak teliti dan nonprosedural saat mencairkan dana yang dibobol itu.

Anak yang juga kuasa hukum korban, Dewi Mahdalia, menuturkan, langkah pertama yang akan dilakukannya ialah melayangkan somasi terhadap pihak BCA. Namun, bila itu tidak direspons maka akan digugat secara perdata. Bahkan, korban akan memidanakan pegawai BCA yang bertugas sebagai teller dan menangani penarikan duit dalam jumlah besar oleh orang yang bukan nasabah.

Dewi mengaku heran bagaimana bisa teller bank swasta kenamaan tidak teliti saat menangani penarikan duit dalam jumlah besar tersebut. Padahal, lanjut dia, teller BCA sudah pasti adalah sarjana. “Masa kalah sama tukang becak yang tidak sekolah," katanya kepada wartawan di Surabaya, Jawa Timur, Selasa, 24 Januari 2023.

BCA Mobile.

BCA Mobile.

Photo :
  • M-BCA

Dewi mengungkapkan, pembobolan itu dilakukan oleh dua orang yang kini menjadi terdakwa di Pengadilan Negeri Surabaya, yakni Setu dan Tolchah. Terdakwa Tolchah adalah salah satu penghuni indekos milik korban di Jalan Semarang, Surabaya, dan baru sepekan tinggal di situ. Kepada korban, Tolchah mengaku sebagai sopir.

Saat kejadian, cerita Dewi, ayahnya sadar jika KTP, kartu ATM dan buku tabungan BCA hilang. Korban lantas berangkat ke bank di dekat rumahnya, melaporkan bahwa ATM-nya hilang. Alangkah kagetnya korban setelah diberitahu oleh pegawai bank telah terjadi transaksi penarikan duit dalam jumlah besar atasnama rekening korban di kantor BCA Jalan Indrapura Surabaya.

Korban lantas ke kantor BCA Jalan Indrapura. Ternyata informasi itu benar. Di rekening korban hanya tersisa Rp25 juta dari total tabungan Rp345 juta. Dibobol Setu dan Tolchah Rp320 juta. Korban pun buru-buru melapor ke Polrestabes Surabaya. Dalam pemeriksaan diketahui, jarak waktu antara ATM hilang dengan peristiwa penarikan duit sekira 15-20 menit. “Saya tidak tahu bagaimana bisa Tolchah bisa mengetahui pin ATM ayah saya," katanya.

Halaman Selanjutnya
img_title