Bulog Bakal Serap 60 Ribu Ton Beras Jelang Lebaran

Pekerja mengangkut beras di Gudang Beras Bulog.
Pekerja mengangkut beras di Gudang Beras Bulog.
Sumber :
  • ANTARA FOTO/Arnas Padda

VIVA Bisnis – Pemerintah terus mendorong peningkatan serapan gabah atau beras Perum Bulog pada panen raya di Semester Pertama tahun ini. Salah satu langkah strategis yang dilakukan adalah memperkuat kerja sama pasokan gabah/beras antara Bulog dengan pelaku usaha penggilingan padi

"National Food Agency (NFA) bersama Menko Perekonomian, Asosiasi dan Pelaku Usaha Penggilingan, serta Kementerian dan Lembaga terkait baru saja meng-update kondisi perberasan nasional. Kita minta penggiling padi supaya bisa segera membantu mengisi stoknya Bulog," ujar Kepala Badan Pangan Nasional/NFA, Arief Prasetyo Adi, Rabu, 22 Maret 2023.

Kepala Badan Pangan Nasional (Bapanas) Arief Prasetyo Adi di Gudang Bulog

Kepala Badan Pangan Nasional (Bapanas) Arief Prasetyo Adi di Gudang Bulog

Photo :
  • VIVA/Anisa Aulia

Arief mengatakan, sejumlah penggilingan padi skala kecil, sedang, dan besar telah sepakat untuk memasok gabah atau beras ke Bulog dengan spesifikasi yang berlaku.

"Dalam waktu dekat kita akan isi 60.000 ton dari 25 penggiling padi untuk membantu stok Bulog sampai dengan sebelum Lebaran. Kita masih punya penggilingan padi ada sekitar 160.000 yang tersebar di setiap Kabupaten/kota. Penggilingan padi lainnya akan terus kita dorong agar bisa turut serta memasok gabah dan berasnya ke Bulog," jelasnya.

Arief menambahkan, kerja sama pasokan beras ini disiapkan agar target serapan gabah/beras BULOG tahun ini terpenuhi, sehingga dapat membatu peningkatan Cadangan Beras Pemerintah (CBP). 

"Langkah ini sesuai dengan arahan Bapak Presiden agar pada Panen Raya ini Bulog bisa melakukan penyerapan dengan sebanyak-banyaknya. Tahun ini Bulog mendapatkan penugasan dari NFA untuk mengelola CBP sebanyak 2,4 juta ton beras dengan stok akhir tahun ditargetkan sebesar 1,2 juta ton," kata dia.

Halaman Selanjutnya
img_title