Teori Konspirasi, Kenapa Masih Ada yang Percaya? - VIVA