Logo ABC

Taliban Berkuasa, Pelarian Afghanistan di Indonesia Makin Putus Asa

Warga suku Hazara, Hanif Hamraz, sudah delapan tahun tinggal di Indonesia sejak melarikan diri dari Afghanistan. (Supplied)
Warga suku Hazara, Hanif Hamraz, sudah delapan tahun tinggal di Indonesia sejak melarikan diri dari Afghanistan. (Supplied)
Sumber :
  • abc

Hanif Hamraz, musisi Afghanistan yang tinggal di Indonesia, menyaksikan dengan penuh kekhawatiran kembalinya Taliban ke tampuk kekuasaan.

Sekitar setengah dari 13.000 pengungsi dan pencari suaka yang kini berada di Indonesia adalah warga Afghanistan seperti Hanif, yang berusaha masuk ke Australia.

Sebagian besar di antaranya merupakan etnis Hazara, yang menjadi sasaran Taliban karena identitas suku dan agama mereka sebagai penganut Syiah.

Peristiwa terakhir di Afghanistan menjadi alasan kuat mengapa para pelarian, terutama seniman dan musisi, tidak bisa kembali ke negaranya.

Ketika Amerika Serikat menarik seluruh pasukanya akhir Agustus lalu, kelompok militan itu dilaporkan menyeret penyanyi tradisi Fawad Andarabi dari rumahnya di utara Kota Kabul dan membunuhnya.

"Dia tak bersalah, hanya seorang penyanyi yang ingin menghibur orang lain," kata Jawad, anak Fawadi kepada kantor berita Associated Press.

"Mereka menembak kepalanya," jelasnya.

LIHAT ARTIKEL ASLI »