Fakta Pahit Terkuak, Korban-korban Perang Yaman Diamputasi Sembarangan

Banyak anak Yaman mati kelaparan akibat perang
Banyak anak Yaman mati kelaparan akibat perang
Sumber :
  • MOHAMMED AWADH/SAVE THE CHILDREN

VIVA – Amputasi yang tak perlu dan tak harus dilakukan dalam penanganan korban justru dipraktikkan terhadap anak-anak dan sejumlah yang terluka berat pada saat Perang Yaman oleh sejumlah rumah sakit (RS). Dilaporkan Middle East Eye, rumah sakit itu adalah milik swasta yang operasionalnya dibantu pendanaan oleh pemerintah Arab Saudi sebagaimana diinformasikan oleh para dokter dan perawatnya.

Penyelidikan mengenai hal ini dilakukan oleh Arab Reporters for Investigative Journalism (ARIJ) untuk Middle East Eye. Hal tersebut memunculkan pertanyaan mengapa begitu banyak operasi amputasi yang dilakukan di 3 rumah sakit di bagian barat daya Taiz kota yang menjadi zona perang pada 2016 hingga 2018 silam.

Tiga RS yang dimaksud adalah RS Buraihy, RS Al-Safwa dan RS AL-Rawda yang ketiganya menerima sokongan dana dari Pusat Pemulihan dan Bantuan Kemanusiaan Raja Salman milik Saudi yakni KSrelief.

Organisasi itu dilaporkan mendanai berbagai proyek bantuan di Yaman yang bisa memakan biaya hingga $4 miliar sejak tahun 2015 sebagaimana diterakan dalam website-nya.

KSrelief juga bekerja bersama dengan badan PBB termasuk WHO, WFP dan UNPF di Yaman. Penyelidikan ini dimulai dari informasi dan kesaksian para dokter, perawat dan petugas RS hingga pasien dan keluarganya yang menemukan sejumlah prosedur yang tidak standar dalam hal operasi. Prosedur operasi termasuk untuk amputasi disebut tidak memiliki standar baku.

Ditemukan antara lain bahwa kualifikasi dokter asing di sana, yang mengamputasi bisa hingga 44 orang sebenarnya bahkan bukan dokter yang spesialisasinya sudah diakui di negara asalnya. 

Namun KSrelief menyatakan bahwa pihaknya memberikan bantuan ke RS di Taiz, Aden dan Seiyun karena permintaan Kementerian Kesehatan Yaman. Disampaikan pula bahwa mereka hanya memberikan dana dan tak berhak melakukan pengawasan otoritas kesehatan di sana. Oleh karena itu operasional RS yang mengawasi adalah otoritas di Yaman.