Indonesia Soroti Sikap Myanmar dalam KTT ASEAN

Presiden RI Joko Widodo dalam gelaran KTT ke-38 dan ke-39 ASEAN.
Presiden RI Joko Widodo dalam gelaran KTT ke-38 dan ke-39 ASEAN.
Sumber :
  • ANTARA/HO-Biro Pers Sekretariat Presiden

VIVA – Presiden Joko Widodo menyoroti sikap Myanmar pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-38 dan ke-39 Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dengan menyayangkan sikap Myanmar.

Presiden memandang Myanmar “tidak menyambut baik uluran tangan ASEAN sebagai keluarga, untuk membantu Myanmar keluar dari krisis politiknya”.

Pernyataan tersebut dikatakan oleh Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi, dalam pengarahan pers usai KTT tersebut, diakses dari Jakarta, Selasa 26 Oktober 2021.

“Akses yang diminta oleh Utusan Khusus ASEAN, untuk dapat bertemu dengan semua pihak terkait, sampai saat-saat akhir menjelang KTT masih belum diberikan oleh Militer Myanmar,” jelas Menlu.
 

Seperti diberitakan sebelumnya, para menlu ASEAN memutuskan untuk tak mengikutsertakan pemimpin junta Myanmar dalam KTT, sesuai keputusan yang dicapai pada pertemuan tingkat menteri ASEAN.

Meski demikian, perwakilan dari Myanmar tetap diundang pada level non-politik.

“Namun, sampai pelaksanaan KTT, Myanmar tidak menyampaikan wakil pada level non-politik. Layar untuk Myanmar tetap disiapkan. Myanmar adalah anggota ASEAN,” tegas Menlu.

Keputusan untuk mengundang wakil Myanmar pada tingkat non-politik, menurut Menlu, merupakan keputusan yang berat namun harus dilakukan.