Kasus Cacar Monyet Tembus Angka 1000, Ini Rekomendasi WHO

Penelitian penyakit yang berasal dari hewan termasuk cacar monyet
Penelitian penyakit yang berasal dari hewan termasuk cacar monyet
Sumber :
  • AP Photo/Allen Sullivan

VIVA – Sudah ada lebih dari 1.000 kasus cacar monyet yang dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam wabah yang baru-baru ini merebak di luar negara Afrika yang diketahui sebagai tempat penyebarannya lebih umum sebelumnya.

Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan risiko cacar monyet menjadi berkembang di negara-negara non-endemik itu adalah nyata tapi dapat dicegah pada saat ini.

Sejauh ini ada 29 negara yang telah melaporkan kasus cacar monyet yang dimulai pada Mei 2022 lalu, tetapi tidak ada laporan kematian terkait kasus tersebut.

Pada konferensi pers di Jenewa, Tedros juga mengatakan ada lebih dari 1.400 kasus yang diduga cacar monyet, yang terjadi pada tahun ini di Afrika dan terkonfirmasi ada 66 kematian di negara itu.

Baca juga: China-Rusia Memveto Sanksi Baru PBB untuk Korut, Dewan Keamanan Geger

“Sangat disayangkan cerminan dunia tempat kita hidup saat ini, masyarakat internasional baru memperhatikan cacar monyet karena telah muncul di negara-negara berpenghasilan tinggi,” ujar Tedros, dikutip dari The Sundaily, Kamis 9 Juni 2022.

Dia mengatakan wabah itu menunjukan tanda-tanda penularan komunitas di beberapa negara. WHO merekomendasikan orang yang menderita cacar monyet atau monkeypox dapat mengisolasi diri di rumah.