Rusia Akhirnya Akui Tujuannya adalah Mendongkel Presiden Zelensky

Menlu Rusia  Sergey Lavrov saat berada di Teheran
Menlu Rusia Sergey Lavrov saat berada di Teheran
Sumber :
  • AP Photo/Vahid Salemi

VIVA Dunia – Rusia akhirnya terang-terangan menyatakan bahwa tujuan negaranya menginvasi Ukraina adalah untuk menjungkalkan dan menumbangkan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. Hal itu yang membuat Rusia masih terus menyerang sekalipun sudah ada kesepakatan pengiriman gandum dari Ukraina ke luar negeri yang tak akan diganggu oleh Rusia.

Pernyataan yang cukup mengejutkan itu disampaikan diplomat nomor satu Rusia yakni Menteri Luar Negeri (Menlu) Sergey Lavrov setelah ada kesepakatan pengiriman gandum dan biji-bijian Ukraina melalui Pelabuhan Laut Hitam. Informasi itu terungkap saat Lavrov menyampaikannya di forum pertemuan Liga Arab yang diadakan di Kairo, Mesir pada Minggu, 24 Juli 2022 dilansir Independent.

Lavrov kemudian menuduh Kiev dan sekutu Baratnya terus membuat propaganda yang mendesain agar Ukraina menjadi musuh bagi Rusia. Padahal klaim dia, rakyat Ukraina tidak membenci Rusia.

Rusia dan Ukraina di bawah pengawasan PBB teken kesepakatan pengiriman gandum

Rusia dan Ukraina di bawah pengawasan PBB teken kesepakatan pengiriman gandum

Photo :
  • ANTARA/Xinhua/aa

Oleh karena itu kata Menlu Lavrov, invasi militer Rusia akan terus berlanjut hingga Zelensky didongkel dan rakyat Ukraina kata dia bisa bebas dari rezim dan beban yang diberikan Barat kepada mereka selama ini.

"Rakyat Rusia dan rakyat Ukraina akan terus hidup bersama dan kami akan membantu warga Ukraina lepas dari rezim itu," kata Lavrov.

Pernyataan Lavrov itu kini tampak amat berbeda dengan hal yang didengungkan Rusia pada awalnya bahwa invasi mereka ke Ukraina hanya untuk memberantas neonazisme. Kremlin pada awal perang menyatakan bahwa mereka bukan untuk menumbangkan Presiden Zelensky. Namun hal itu sepertinya kini sudah terbuka.