ASEAN Tindaklanjuti Implementasi Konsensus 5 Poin Krisis Myanmar

Sejumlah warga di Yangon, Myanmar, Senin (25/7/2022), menggelar protes pascaeksekusi mati para aktivis.
Sejumlah warga di Yangon, Myanmar, Senin (25/7/2022), menggelar protes pascaeksekusi mati para aktivis.
Sumber :
  • ANTARA/Lu Nge Khit/via REUTERS.

VIVA Dunia – Implementasi Konsensus Lima Poin (5PC) untuk membantu mengakhiri krisis di Myanmar menjadi salah satu isu yang dibahas dalam Pertemuan Menteri Luar Negeri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (AMM) yang sedang berlangsung di Phnom Penh, Kamboja.

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Luar Negeri Thailand mengatakan Wakil Perdana Menteri sekaligus Menteri Luar Negeri Don Pramudwinai akan berpartisipasi dalam pertemuan tahunan tersebut.

“Para menteri luar negeri ASEAN akan menindaklanjuti implementasi 5PC yang telah disepakati oleh pemimpin ASEAN pada 24 April tahun lalu dan melakukan persiapan untuk KTT ASEAN ke-40 dan ke-41 mendatang, serta KTT terkait pada November tahun ini," demikian pernyataan tersebut.

Para menlu ASEAN juga akan bertukar pandangan tentang isu-isu penting regional dan internasional, terutama yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 dan ketegangan politik dunia, serta mendorong kerja sama nyata dengan mitra dialog dalam berbagai pertemuan tingkat menteri terkait.

Menurut pernyataan tersebut, para menlu ASEAN akan membahas cara-cara untuk memajukan pembangunan Komunitas ASEAN yang berpusat pada rakyat dan mengatasi tantangan bersama dengan tema “ASEAN A.C.T. (Addressing Challenges Together)”.

Selain itu, akan dibahas pula prioritas di bawah Kepemimpinan ASEAN Kamboja tahun ini, serta pentingnya menegakkan sentralitas dan solidaritas ASEAN di tengah ketidakpastian dan tantangan regional dan global.

Pernyataan itu mengatakan para menlu dan perwakilan dari 39 negara dan organisasi diharapkan ikut serta pada AMM tahun ini.

Halaman Selanjutnya
img_title