China Akan Ambil Alih Taiwan Dengan Berbagai Cara

Bendera Taiwan-China.
Bendera Taiwan-China.
Sumber :
  • ANTARA/Reuters/Dado Ruvic.

VIVA Dunia – China menegaskan kembali, pada Rabu, 10 Agustus 2022, bahwa Taiwan adalah bagian dari wilayahnya, dan tujuannya untuk membuat pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu bergabung kembali dengan daratan komunis dengan cara apa pun, termasuk menggunakan kekuatan. China juga memperingatkan bahwa mereka tidak akan mentolerir penentangan terhadap langkah tersebut.

Dalam buku putih Taiwan Question and China's Reunification in the New Era, Dewan Negara Beijing mengutip prinsip satu-China yang terkandung dalam Resolusi 2758 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan mengatakan pulau itu milik China, dan komunitas internasional mengakui hal ini.

"Kami adalah satu China, dan Taiwan adalah bagian dari China. Ini adalah fakta tak terbantahkan yang didukung oleh sejarah dan hukum. Taiwan tidak pernah menjadi negara, statusnya sebagai bagian dari China tidak dapat diubah," kata Dewan Negara China yang berada dalam buku putih tersebut, dikutip dari Manila Times, Jumat, 12 Agustus 2022.

Pesawat-pesawat tempur China seliweran di langit sekitar Taiwan

Pesawat-pesawat tempur China seliweran di langit sekitar Taiwan

Photo :
  • Li Bingyu/Xinhua via AP

Pada reunifikasi lengkap, surat kabar China mengatakan bahwa hal tersebut didorong oleh sejarah dan budaya bangsa China dan ditentukan oleh momentum menuju dan keadaan seputar peremajaan nasional Beijing.

Beijing juga menuduh Partai Progresif Demokratik Taiwan, yang dipimpin oleh Tsai Ing-wen dan tindakan separatis yang jelas menyebabkan ketegangan antara Beijing dan Taipei, serta membahayakan perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan, yang merusak prospek dan membatasi ruang untuk reunifikasi damai.

Hambatan ini harus dihilangkan jika reunifikasi ingin damai, kata pejabat Beijing.

Tindakan provokatif

Dia juga mengklaim bahwa kekuatan eksternal telah mendorong dan menghasut tindakan provokatif oleh pasukan separatis, yang meningkatkan ketegangan dan merusak perdamaian dan stabilitas di kawasan Asia-Pasifik.

“Mengandalkan kekuatan eksternal tidak akan menghasilkan apa-apa bagi separatis Taiwan, dan menggunakan Taiwan untuk menahan China pasti akan gagal. Roda sejarah bergulir menuju reunifikasi nasional, dan itu tidak akan dihentikan oleh individu atau kekuatan mana pun,” katanya.

Tentara Militer China gunakan teropong, kejauhan tampak  frigate Lan Yang Taiwan

Tentara Militer China gunakan teropong, kejauhan tampak frigate Lan Yang Taiwan

Photo :
  • Lin Jian/Xinhua via AP

Menurut buku putih tersebut, prinsip satu negara, dua sistem adalah kunci penting untuk reunifikasi, yang melibatkan pengakuan bahwa baik daratan maupun pulau memiliki sistem sosial dan ideologi yang berbeda.

Dewan Negara China menyatakan siap untuk menciptakan ruang yang luas untuk reunifikasi damai, tetapi mereka tidak akan meninggalkan ruang untuk kegiatan separatis dalam bentuk apa pun.

Meskipun dikatakan pemerintah akan mengerahkan semua upaya untuk membuat reunifikasi damai, buku putih itu tidak mengesampingkan penggunaan kekerasan, dan menambahkan bahwa ini adalah untuk menjaga dari campur tangan eksternal dan semua kegiatan separatis.

Penggunaan kekuatan akan menjadi pilihan terakhir yang diambil Beijing dalam keadaan terpaksa.