Jepang Ingin Anak Muda Minum Lebih Banyak Alkohol

Sake, minuman alkohol khas Jepang
Sumber :
  • Japan Guide

VIVA – Pemerintah Jepang ingin anak muda di negaranya untuk meminum lebih banyak alkohol, dan memiliki persepsi yang lebih positif tentang minuman tersebut dalam upaya membantu meningkatkan ekonomi. Ini dilakukan karena Negeri Sakura itu berupaya mengatasi krisis populasi serius yang diperparah oleh pandemi COVID-19.

Jadwal dan Link Live Streaming Timnas Indonesia di Drawing Babak Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026

Melansir dari Independent, Jumat, 19 Agustus 2022, badan pajak Jepang telah mengumumkan kontes bisnis nasional yang berupaya untuk mempromosikan minuman beralkohol di demografisnya yang lebih muda, yang disebut "Sake Viva!"

Kondisi Tokyo, Jepang di tengah pandemi COVID-19

Photo :
  • ANTARA FOTO
Jepang Bakal Bantu Prabowo Jalankan Program Makan Siang Bergizi Gratis

Kampanye ini mendesak anak-anak muda untuk memunculkan ide bisnis yang dapat membantu meningkatkan permintaan semua jenis minuman beralkohol Jepang, termasuk sake, shochu, awamori, bir, wiski, dan anggur.

Kampanye ini digambarkan oleh Badan Pajak Nasional sebagai rencana yang berkontribusi untuk merevitalisasi industri minuman keras dan memecahkan masalah.

56 Orang Tewas Karena Kosumsi Minumal Alkohol Beracun di India

Untuk kontes, orang-orang berusia antara 20 dan 39 tahun telah diminta untuk memunculkan ide-ide inovatif untuk layanan baru, dan metode promosi yang dapat membantu menghidupkan kembali permintaan akan minuman alkohol.

Orang-orang dapat mengajukan proposal baru untuk produk dan desain yang kompatibel dengan cara hidup baru dan selera berbeda yang muncul setelah serangkaian penguncian, dan pembatasan COVID-19 dalam dua tahun terakhir.

Tidak ada biaya masuk untuk mendaftar kompetisi, yang juga meminta orang untuk menyarankan metode penjualan baru yang menggunakan kecerdasan buatan, metaverse, dan indikasi geografis (tanda yang digunakan pada produk untuk menentukan asal geografis mereka) untuk meningkatkan nilai merek.

Pasar alkohol Jepang alami kemunduran

Ilustrasi Scotch whisky/minuman beralkohol.

Photo :
  • Freepik/rawpixel.com

Pasar alkohol lokal Jepang telah mengalami kemunduran multi-cabang, karena negara tersebut menyesuaikan diri dengan demografi yang lebih tua, dan tingkat kelahiran yang menurun, menurut penyelenggara. Pandemi juga memberikan pukulan KO ke pasar yang sudah menyusut.

"Pasar minuman beralkohol domestik menyusut karena perubahan demografis seperti penurunan angka kelahiran dan populasi yang menua, serta perubahan gaya hidup akibat dampak infeksi virus corona baru," kata penyelenggara.

“Dalam proyek ini, dengan meminta kaum muda untuk mengusulkan rencana bisnis mereka sendiri, kami akan mempromosikan pengembangan dan promosi minuman beralkohol Jepang kepada kaum muda, dan pada saat yang sama bertujuan untuk merevitalisasi industri dengan mengumumkan rencana yang sangat baik."

Finalis dalam kompetisi akan dipilih pada 27 September 2022, yang akan berlanjut ke putaran lain pada bulan Oktober.

Hasil dari proyek unik ini diharapkan akan diumumkan pada 10 November 2022, di Tokyo, kata penyelenggara.

Data menunjukkan bahwa orang-orang di Jepang minum alkohol lebih sedikit pada tahun 2020, tahun ketika pandemi diumumkan, dibandingkan pada tahun 1995. Sekarang, orang yang meminum alkohol turun menjadi 75 liter (16 galon), menurut angka dari badan pajak Jepang.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya