Ekonom Ini Prediksi Rusia Akan Kalah dan Bisa Pecah Jadi 20 Negara Baru

Ilustrasi bendera Rusia.
Sumber :
  • ANTARA FOTO

VIVA Dunia – Federasi Rusia diprediksi bisa runtuh dan membentuk negara baru setelah kemenangan Ukraina. Hal ini disampaikan ekonom Timothy Ash dalam artikel yang diterbitkan Kyiv Post pekan lalu.

Di KTT NATO, Joe Biden Salah Sebut Zelensky Jadi Presiden Putin

Ash yang menjadi bagian dari urusan think tank internasional Chatham House percaya bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin dan pasukannya akan dikalahkan oleh Ukraina. Saat perang memasuki bulan ke-11 ini, Ash mengatakan masalah sebenarnya akan membayangi Rusia dan Putin.

Presiden Rusia Vladimir Putin

Photo :
  • Kremlin Pool Photo via AP
Sederet Tantangan Ekonomi Pemerintahan Prabowo-Gibran: Lapangan Kerja hingga Defisit APBN

Ash, yang telah menjadi penasihat berbagai pemerintah tentang kebijakan Ukraina-Rusia, yakin Rusia akan pecah menjadi negara-negara baru. Ini menghasilkan kebalikan dari apa yang diharapkan Putin ketika dia meluncurkan serangan ke Ukraina hampir setahun yang lalu.

"Saya melihat peluang yang layak bahwa kita melihat akhir dari Putin dan, meskipun bukan kasus dasar saya, saya pikir mungkin saja kita melihat keruntuhan Federasi menjadi banyak negara bagian baru, seperti halnya Uni Soviet pada tahun 1991," tulis Ash, sebagaimana dikutip dari Newsweek, Sabtu, 28 Januari 2023.

Rupiah Menguat ke Rp 16.100/US$, Ekonom Proyeksikan Akhir Tahun Capai Rp 15.800

Saat ini, Rusia saat ini terbagi menjadi total 89 wilayah, termasuk 21 republik, 6 wilayah federal, 2 kota federal (Moskow dan St. Petersburg), 49 wilayah, 1 wilayah otonom, dan 10 wilayah otonom. Melihat hal itu, bayangan abu kemungkinan ada pembentukan 20 negara baru jika Federasi Rusia runtuh.

"Putin memulai perang ini untuk menciptakan Rusia Raya, tetapi kemungkinan efek akhirnya adalah Rusia Kecil," kata Ash.

Ash bukan satu-satunya ahli yang berpendapat bahwa perang di Ukraina dapat berakhir dengan runtuhnya Rusia.

Alexander Motyl, seorang profesor ilmu politik di Universitas Rutgers-Newark dan seorang spesialis di Ukraina dan Rusia, mengatakan jika Putin meninggalkan jabatannya, kemungkinan besar akan terjadi perebutan kekuasaan yang kejam yang mengakibatkan disintegrasi kontrol yang tersembunyi serta pecahnya federasi.

"Kami tidak tahu siapa yang akan menang, tetapi kami dapat dengan yakin memprediksi bahwa perebutan kekuatan akan melawan rezim dan mengalihkan perhatian Rusia dari sisa upaya perangnya," tulis Motyl.

"Jika Rusia selamat dari gejolak ini, kemungkinan akan menjadi negara klien China yang lemah. Jika tidak, peta Eurasia bisa terlihat sangat berbeda,” tambahnya.

VIVA Militer: Prajurit Republik Rakyat Luhansk kibarkan bendera Rusia di Ukraina

Photo :
  • cfr.org

Bruno Tertrais, penasihat geopolitik di think tank Prancis Institut Montaigne, juga mengatakan keruntuhan kedua Uni Soviet kemungkinan besar berasal dari perang di Ukraina.

"Tidak hanya Putin yang gagal mengidentifikasi dunia Rusia (russki mir), tetapi tetangga terdekatnya, berkat perang, sekarang tampaknya ingin membebaskan diri," tulis Tertrais pada Desember 2022 lalu.

Janusz Bugajski, seorang rekan senior di Jamestown Foundation, juga mengubah para pembuat kebijakan Barat sangat tidak siap menghadapi keruntuhan Rusia yang akan datang.

"Alih-alih merencanakan kontinjensi untuk limpahan eksternal dan memanfaatkan de-imperialisasi Rusia, pejabat Barat tampaknya terjebak di masa lalu, percaya mereka dapat kembali ke status quo pasca-Perang Dingin," tulisnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya