Warga Hindu Bakar Masjid di India, Tewaskan Seorang Imam Masjid

Bentrok di India
Sumber :
  • Press TV IV

India – Seorang wakil imam masjid tewas setelah segerombolan umat Hindu sayap kanan membakar dan melepaskan tembakan ke sebuah masjid di pinggiran ibu kota India, New Delhi. Kekerasan terjadi beberapa jam setelah kekerasan rasial mematikan di distrik terdekat Nuh di negara bagian Haryana utara.

Viral! Aksi Wanita di Kerinci Ngamuk, Diduga Terganggu dengan Kebisingan Mikrofon Masjid

Polisi telah mengidentifikasi korban sebagai Maulana Saad, 19 tahun, imam masjid Jama Anjuman yang terletak di sektor 57 di Gurugram, sebuah kota berpenduduk 1,2 juta yang terkenal dengan menara berkilau dan kantor perusahaan multinasional.

Tiga orang lainnya juga menjadi korban, satu di antaranya terluka, dan dua lainnya mengalami syok. 

Badan Wakaf Indonesia dan Badan Kesejahteraan Masjid Gencarkan Gerakan Wakaf Uang

Para aktivis India melakukan unjuk rasa menentang kekerasan antaretnis.

Photo :
  • AP Photo/Mukhtar Khan.

Masjid tersebut diserang oleh massa pada Selasa pagi, 1 Agustus 2023, sehari setelah kekerasan di distrik tetangga Nuh di negara bagian Haryana utara.

Kemenag Minta Ada Alokasi Anggaran di APBD Untuk Bantuan Masjid

"Sekelompok orang, seperti 50 hingga 60 orang melakukan penembakan dan pembakaran di Anjum pada dini hari Selasa, yang menyebabkan kematian satu orang dan melukai lainnya," kata Wakil Komisaris Polisi Nitish Agarwal kepada wartawan, melansir Al Jazeera. 

“Kami telah menangkap beberapa orang, mendaftarkan FIR (laporan polisi) terhadap mereka dan telah meluncurkan penyelidikan atas insiden tersebut,” tambah Agarwal.

Ini terjadi ketika kelompok sayap kanan Hindu yang bersekutu dengan Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa telah berkampanye menentang salat Jumat di Gurugram, yang terletak di negara bagian Haryana. Masjid Anjuman adalah salah satu dari sedikit tempat yang diakui secara resmi untuk sholat. 

Insiden itu menyusul bentrokan kekerasan antara komunitas Hindu dan Muslim di Nuh, di mana pihak berwenang memberlakukan jam malam. Sedikitnya empat orang, termasuk dua personel polisi, tewas dalam bentrokan di distrik Nuh.

Kekerasan meletus ketika prosesi keagamaan Hindu melewati wilayah mayoritas Muslim.“Arak-arakan itu dimaksudkan untuk berpindah dari satu kuil ke kuil lain, tetapi bentrokan pecah antara dua kelompok dalam perjalanan, yang mengakibatkan kematian empat orang,” kata Krishan Kumar, juru bicara kepolisian Nuh.

Dia mengatakan dua dari korban tewas adalah anggota penjaga rumah, pasukan sukarela yang membantu polisi mengendalikan kerusuhan sipil. Sepuluh personel polisi lainnya terluka dalam bentrokan itu, tambahnya.

Beberapa mobil dibakar dan batu dilemparkan ke arah polisi, dan pemerintah negara bagian meminta pasukan tambahan untuk mengendalikan situasi, lapor kantor berita Press Trust of India.

Polisi menggunakan gas air mata dan melepaskan tembakan ke udara untuk membubarkan massa.

Pihak berwenang telah menangguhkan layanan internet di daerah tersebut dan melarang pertemuan besar.

Sebelumnya pada hari Senin, seorang penjaga keamanan kereta api ditangkap setelah dia diduga menembak mati seorang rekan dan tiga penumpang di kereta api yang tampaknya merupakan kejahatan rasial. Namun polisi mengatakan tersangka, Chetan Singh, memiliki masalah kesehatan mental.

45 anggota geng motor saat diamankan petugas kepolisaan.(dok Polsek Medan Labuhan)

45 Anggota Geng Motor dari 4 Kelompok yang Hendak Tawuran Diringkus, Sajam dan Busur Panah Disita

Sebanyak 45 remaja yang merupakan anggota geng motor, diringkus Polsek Medan Labuhan karena kedapatan hendak tawuran antar kelompok remaja tersebut. Sejumlah sajam disita

img_title
VIVA.co.id
22 Juli 2024