Diomaye Faye, Kampanye dari Penjara tapi Terpilih Jadi Presiden Termuda Senegal

Presiden Senegal Bassirou Diomaye Faye (Doc: The Sundaily)
Sumber :
  • VIVA.co.id/Natania Longdong

Afrika – Bassirou Diomaye Faye, seorang sayap kiri pan-Afrika, dilantik pada hari Selasa, 2 April 2024 sebagai presiden.

Presiden Jokowi: Selamat Idul Fitri 1445 H, Semoga Kita Bisa Saling Memaafkan

Faye merupakan presiden termuda Senegal setelah meraih kemenangan putaran pertama atas janji reformasi radikalnya setelah ia dibebaskan dari penjara.

Presiden Senegal Terpilih Miliki Istri 2.

Photo :
  • Istimewa
Istana Bakal Sambut Mantan Presiden hingga Pejabat Jika Hadiri Open House Jokowi

Pria berusia 44 tahun ini belum pernah menjabat dalam pemilu sebelumnya, namun beberapa pemimpin Afrika menghadiri upacara tersebut di kota baru Diamniadio, dekat ibu kota Dakar.

“Di hadapan Tuhan dan bangsa Senegal, saya bersumpah akan setia menjalankan jabatan Presiden Republik Senegal,” kata Faye di hadapan para pejabat yang berkumpul, dikutip dari The Sundaily, Rabu, 3 April 2024.

Presiden Jokowi Ajak Anak Yatim Beli Baju Lebaran di Hari Terakhir Ramadan

Dia juga berjanji untuk dengan cermat mematuhi ketentuan Konstitusi dan undang-undang, dan untuk mempertahankan integritas wilayah dan kemerdekaan nasional, serta tidak akan menyia-nyiakan upaya untuk mencapai persatuan Afrika.

Serah terima kekuasaan secara resmi dengan Presiden sebelumnya, Macky Sall, akan berlangsung di istana presiden di Dakar.

Faye termasuk di antara sekelompok lawan politik yang dibebaskan dari penjara 10 hari sebelum pemungutan suara presiden pada 24 Maret 2024 lalu, berdasarkan amnesti yang diumumkan oleh Sall, yang mencoba menunda pemungutan suara.

Kampanye Faye diluncurkan saat dia masih dalam tahanan.

Mantan pemeriksa pajak ini menjadi presiden kelima negara Afrika Barat tersebut sejak kemerdekaannya dari Perancis pada tahun 1960 dan presiden pertama yang secara terbuka mengakui pernikahan poligami.

Bekerja sama dengan mentor populisnya Ousmane Sonko, yang dilarang mengikuti pemilu, Faye menyatakan prioritas mereka dalam pidato kemenangannya: rekonsiliasi nasional, meredakan krisis biaya hidup dan memerangi korupsi.

Pemimpin anti-kemapanan ini berjanji memulihkan kedaulatan nasional atas aset-aset penting seperti sektor minyak, gas, dan perikanan.

Faye ingin meninggalkan franc CFA regional, yang ia lihat sebagai warisan kolonial Perancis, dan berinvestasi lebih banyak di bidang pertanian dengan tujuan mencapai swasembada pangan.

Namun, ia juga berusaha meyakinkan para investor bahwa Senegal akan tetap menjadi negara sahabat dan sekutu yang pasti dapat diandalkan bagi setiap mitra yang terlibat.

Setelah tiga tahun yang menegangkan dan kerusuhan mematikan di negara yang secara tradisional stabil, kemenangan demokratisnya dipuji dari Washington hingga Paris, melalui Uni Afrika dan Uni Eropa.

Anthony Blinken

Photo :
  • CNBC

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada hari Senin berbicara dengan Presiden Faye terpilih melalui telepon dan menggarisbawahi minat kuat Amerika Serikat dalam memperdalam kemitraan antara kedua negara, kata Departemen Luar Negeri AS.

Di panggung internasional, Faye juga berupaya membawa Burkina Faso, Mali, dan Niger yang dikelola militer kembali ke dalam blok Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (ECOWAS) regional.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya