Meriahnya Sambutan Warga Korut untuk Kedatangan Vladimir Putin

Iring-iringan Kedatangan Presiden Rusia Vladimir Putin di Korut (Doc: KCNA)
Sumber :
  • VIVA.co.id/Natania Longdong

Pyongyang – Jalan-jalan di ibu kota Korea Utara pada Rabu, 19 Juni 2024, dipenuhi dengan kerumunan orang yang bersorak-sorai, tentara berkuda, dan potret-potret besar, bukan untuk Kim Jong Un, tetapi untuk tamunya dan sekutunya yang semakin berkembang, Vladimir Putin.

Setengah Juta Pasukan NATO Siaga Kawal Ukraina Hadapi Ancaman Rusia

Presiden Rusia bertemu dengan pemimpin Korea Utara dalam kunjungan langka ke negara tersebut, saat ia mencari amunisi untuk perangnya di Ukraina dan berjanji untuk mendukung rezim bersenjata nuklir melawan Amerika Serikat.

Pertemuan Vladimir Putin dan Kim Jong Un di Korea Utara

Photo :
  • (Gavriil Grigorov, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP)
Kementerian Komunikasi Ngakunya Tak Terdampak Gangguan Windows 10

Para pejabat Amerika sebelumnya mengatakan kepada NBC News bahwa pasangan ini akan memperkuat kesepakatan baru untuk memperluas transfer teknologi militer ke Pyongyang dengan imbalan pasokan amunisi yang sangat dibutuhkan militer Moskow di medan perang.

Kunjungan Putin, yang merupakan kunjungan pertamanya ke Korea Utara dalam 24 tahun, terjadi ketika pasukan Kremlin mendorong terobosan di wilayah timur dan utara Ukraina, sementara pertahanan Kiev diperkuat oleh komitmen baru dari sekutunya sendiri.

Konspirasi Perang Global, Pasukan Tempur Rusia Siap Serbu Georgia

Sementara itu, Kim telah mengintensifkan uji coba nuklir dan ancamannya, sehingga memicu ketegangan dengan sekutu AS, Korea Selatan, dan meningkatkan kekhawatiran mengenai besarnya ambisi Kim.

Putin tiba pada tengah hari untuk menghadiri upacara penyambutan di Lapangan Kim Il Sung di pusat Pyongyang, yang diambil dari nama kakek Kim dan pendiri Korea Utara.

Berdiri di hadapan kerumunan besar warga sipil yang bersorak-sorai, kedua pemimpin tersebut menyambut para pejabat di karpet merah di luar perpustakaan pusat kota, di mana dua potret raksasa mereka menatap ke bawah.

Band militer juga memainkan lagu kebangsaan kedua negara, dan anak-anak mengibarkan balon serta bendera Rusia dan Korea Utara.

Melansir dari NBC News, Rabu, 19 Juni 2024, Kim dan Putin kemudian berangkat untuk melakukan pembicaraan puncak di Istana Kumsusan.

“Kami sangat menghargai dukungan anda yang konsisten dan tak tergoyahkan terhadap kebijakan Rusia, termasuk terhadap Ukraina,” kata Putin dalam pidato pembukaan sebelum dimulainya perundingan.

Dia juga mengatakan Rusia sedang melawan kebijakan imperialis yang diterapkan Amerika Serikat dan negara-negara satelitnya selama beberapa dekade terhadap Rusia.

Sementara itu, Kim mengatakan hubungan Rusia-Korea Utara memasuki periode baru kemakmuran tinggi, dan berjanji mendukung penuh perang Rusia di Ukraina, menurut media pemerintah Rusia melaporkan.

Sebelumnya, Kim berada di Bandara Internasional Pyongyang untuk menyambut kedatangan Putin pada Rabu dini hari, menjabat tangannya dan memeluknya.

Dia kemudian menemani Putin dengan limusinnya ke Wisma Negara Kumsusan tempat pemimpin Rusia itu akan menginap.

Badan tersebut mengatakan kedua pemimpin bertukar pikiran selama perjalanan dan bahwa pertemuan mereka menunjukkan tak terkalahkan dan tahan lamanya hubungan Rusia-Korea Utara.

Sebagai informasi, Putin terakhir kali mengunjungi Pyongyang pada tahun 2000 untuk meningkatkan hubungan dengan ayah Kim, Kim Jong Il.

Sementara kunjungan pemimpin Korea Utara saat ini ke timur jauh Rusia pada tahun lalu menunjukkan tanda-tanda hubungan yang semakin erat.

Dalam sebuah surat yang diterbitkan di media pemerintah Korea Utara pada hari Selasa, 18 Juni 2024, menjelang perjalanan tersebut, Putin mengatakan bahwa dia menghargai dukungan Korut terhadap perang di Ukraina dan berjanji untuk mendukung Pyongyang melawan tekanan ekonomi, provokasi, pemerasan dan ancaman militer AS.

Pertemuan Vladimir Putin dan Kim Jong Un di Korea Utara

Photo :
  • (Gavriil Grigorov, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP)

Puncak dari kunjungan ini diperkirakan akan menghasilkan perjanjian strategis baru yang dapat memperdalam kerja sama militer dan ekonomi antara kedua rezim untuk menghindari sanksi global terhadap kedua rezim tersebut.

Putin menyebutnya sebagai dokumen mendasar yang akan menciptakan dasar hubungan kedua negara dalam jangka panjang.

"Rencana perjalanan para pemimpin juga mencakup pidato individu, pesta teh, dan konser seremonial, yang akan diadakan di kompleks olahraga," kata asisten kebijakan luar negeri Putin, Yuri Ushakov.

Perjanjian strategis ini dapat meletakkan dasar bagi perdagangan senjata dan juga memfasilitasi tindakan anti-AS dan koalisi anti-Barat.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya