Dua Orang dari Tujuh Pemerkosa Adik-Kakak di Padang Masih Buron

Kepala Polresta Padang Kombes Pol Imran Amir (tengah) menyampaikan keterangan kepada wartawan tentang penyidikan kasus perkosaan terhadap adik dan kakak yang masih di bawah umur dalam jumpa pers di kantornya, Senin, 22 November 2021.
Kepala Polresta Padang Kombes Pol Imran Amir (tengah) menyampaikan keterangan kepada wartawan tentang penyidikan kasus perkosaan terhadap adik dan kakak yang masih di bawah umur dalam jumpa pers di kantornya, Senin, 22 November 2021.
Sumber :
  • ANTARA/Fathul Abdi

VIVA – Kepolisian Resor Kota Padang, Sumatera Barat, merampungkan berkas salah seorang pelaku, berinisial ADA, dalam kasus dugaan perkosaan serta pencabulan terhadap adik dan kakak perempuan masih di bawah umur.

Pelaku, yang merupakan kakak sepupu dari korban itu, kini menyandang status sebagai Anak Berhadapan dengan Hukum (ABH) karena masih berusia 16 tahun.

"Proses pemberkasan untuk ADA telah dirampungkan oleh penyidik; kami telah mengumpulkan alat bukti serta memeriksa para saksi, korban, dan pelaku," kata Kepala Satuan Reserse Kriminal Polresta Padang Kompol Rico Fernanda, di Padang, Kamis, 25 November 2021.

Ia mengatakan berkas kasus untuk pelaku ADA itu telah diserahkan kepada Kejaksaan Negeri Padang untuk diteliti. Kini polisi menunggu hasil penelitian apakah berkas dinyatakan lengkap atau tidak oleh jaksa.

Dua tersangka lainnya, yakni Dj (70 tahun) dan RO (23 tahun), masih dalam proses penyidikan. Tersangka Dj diketahui merupakan kakek kandung kedua korban yang masih berusia 9 tahun dan 5 tahun, sedangkan RO paman korban. Kedua tersangka diproses dalam dua berkas terpisah.

Dua dari empat tersangka pemerkosa dua perempuan kakak-adik di Kota Padang, Sumatera Barat, yang sudah ditangkap oleh polisi, Rabu, 17 November 2021.
Photo :
  • ANTARA

Dua dari empat tersangka pemerkosa dua perempuan kakak-adik di Kota Padang, Sumatera Barat, yang sudah ditangkap oleh polisi, Rabu, 17 November 2021.

Para tersangka dijerat dengan Pasal 82 ayat (1) juncto (jo), Pasal 76E, jo Pasal 81 ayat (1) dan ayat (2), jo Pasal 76D Undang-Undang RI Nomor 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU Nomor 1 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi Undang-Undang.