Ibu Tega Bunuh Bayi 5 Bulan, Pelaku Kabur Ikut Gathering ke Yogya

Polisi ungkap pelaku pembunuh balita
Polisi ungkap pelaku pembunuh balita
Sumber :
  • VIVA / Nur Faisal (Surabaya)

VIVA – Bayi laki-laki berusia lima bulan berinisial AD diketahui meninggal dunia dalam kondisi membusuk di sebuah rumah di Siwalankerto Tengah, Kecamatan Wonocolo, Jawa Timur, pada Sabtu, 25 Juni 2022. Dalam penyidikan diketahui, sebelum meninggal si bayi ternyata dianiaya oleh ibu kandungnya sendiri, ES, kemudian ditinggal berlibur ke Yogyakarta. ES kini jadi tersangka dan ditahan.

Kepala Kepolisian Sektor Wonocolo Komisaris Polisi Roycke Hendrik Fransisco Betaubun menjelaskan, ES adalah istri siri dari suaminya yang tinggal di Siwalankerto Tengah. Ibu ES, EBS yang awalnya tinggal di Kecamatan Taman, Kabupaten Sidoarjo, kemudian ikut tinggal di rumah sang menantu di Siwalankerto Tengah. “Pasangan ini sudah menikah siri selama lima tahun,” katanya di Markas Polsek Wonocolo, Surabaya, Minggu, 26 Juni 2022.

Ibu pembunuh anak kandungnya yang masih balita

Ibu pembunuh anak kandungnya yang masih balita

Photo :
  • VIVA / Nur Faisal (Surabaya)

Dari hubungan rumah tangga tak resmi itu, pasangan ES dikarunia dua anak. AD yang mengalami gizi buruk atau stunting adalah anak kedua. Pasangan ini, lanjut Roycke, kerap terlibat cekcok. Masih didalami apa faktor yang biasanya menyebabkan percekcokan terjadi. Cekcok antara ES dengan suaminya terjadi lagi pada Rabu, 22 Juni 2022, malam.

“Saat cekcok, korban menangis dan rewel,” papar Roycke.

Saat itu, AD baru dimandikan lalu dipakaikan baju oleh sang nenek, EBS. Setelah itu bayi tersebut diserahkan kepada ES dan ditidurkan di atas ranjang di lantai satu. Entah bagaimana, saat cekcok terjadi, ES yang emosi melampiaskan amarahnya kepada sang bayi. Tubuh AD dihempaskan ke permukaan kasur. Tubuh AD kemudian ditelungkupkan dan dipukul di bagian punggungnya.

AD tak menangis lagi. Seperti tertidur. Pada Kamis dini hari sekira pukul 02.00 WIB, ES kemudian menggendong bayinya ke lantai dua dan menyerahkan kepada EBS. Saat itu, EBS mendapati punggung cucunya membiru karena lebam. Badannya lemas dan suhu tubuhnya dingin.