Kisah Batu Bata Bertuah dari Karawang (2) – VIVA