F Ingin Diposisikan sebagai Perantara, Bukan Muncikari – VIVA