Generasi Milenial dan Z Diminta Turut Perangi Kejahatan Siber

ilustrasi generasi milenial mendapatkan pelatihan.
ilustrasi generasi milenial mendapatkan pelatihan.
Sumber :
  • ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi

VIVA - Kementerian Komunikasi dan Informatika mengajak masyarakat, khususnya generasi milenial dan Z, untuk berperan penting dalam inklusi digital. Generasi milenial dan generasi Z dianggap kelompok yang telah terliterasi digital dengan baik.

Staf Ahli Menteri Komunikasi dan Informatika Henry Subiakto mengatakan kelompok ini dapat berkolaborasi dengan pemerintah dalam mewaspadai kejahatan siber, hoaks dan infodemik serta serangan siber lainnya.

“Masyarakat kita perlu ada digital literacy. Generasi milenial dan generasi Z adalah kelompok yang paling aktif di media sosial, sehingga kita mengharapkan kelompok ini terliterasi dengan baik dalam bermedia sosial,” ujar Henry dalam sebuah webinar, Jumat, 26 Maret 2021.

Sekedar diketahui, inklusi digital adalah mempromosikan perbedaan, mempraktikan rasa hormat, dan mendukung akses universal ke seluruh internet. Sementara itu, generasi Z, merujuk pada generasi yang lahir pada 1995 sampai 2010. Mereka juga disebut sebagai generasi internet.

Baca juga: Hadapi Informasi Tak Jelas, Masyarakat Diminta untuk Cerdas

Tenaga Ahli Kemkominfo Lathifa Al Anshori menilai generasi milenial dan Z dapat menjadi aktor penggerak inklusi digital di Indonesia, peduli dan bergerak memperjuangkan inklusi di segala lini digitalisasi.

“Kita berharap anak muda juga dapat membuka pintu bagi kelompok rentan agar mengembangkan diri dan mendapat manfaat dari transformasi digital yang dilakukan pemerintah,” ujar Lathifa.