Polisi yang Banting Mahasiswa Terancam Pasal Berlapis

Brigradir NP, polisi yang membanting mahasiswa saat demo minta maaf
Brigradir NP, polisi yang membanting mahasiswa saat demo minta maaf
Sumber :
  • VIVA/Sherly

VIVA – Brigadir NP, polisi yang membanting mahasiswa, terancam dikenakan pasal berlapis. Namun Polri belum menentukan pasal tersebut. Alasannya, menunggu pemeriksaan selesai. 

Sejak pertama kali diperiksa hingga saat ini, Brigadir NP berada di ruang tahanan khusus Bidpropam Polda Banten. 

"Dua pasal lebih, kami sampaikan itu dulu, karena ini belum pemeriksaan saksi lanjutan. Jadi kami akan sampaikan tentang pasalnya nanti setelah pemberkasan selesai," kata Kabid Humas Polda Banten Ajun Komisaris Besar Polisi Shinto Silitonga, di Mapolda Banten, Jumat, 15 Oktober 2021.

Brigadir NP yang membanting mahasiswa diperiksa secara maraton oleh tim gabungan dari Kabid Propam Polda Banten dan Divisi Propam Mabes Polri. Pemeriksaan dilakukan di gedung Polda Banten.

Seorang mahasiswa kejang-kejang dalam aksi unjuk rasa di Tangerang

Seorang mahasiswa kejang-kejang dalam aksi unjuk rasa di Tangerang

Photo :
  • VIVA/Sherly

Brigadir NP akan menghuni ruang tahanan Bid Propam Polda Banten selama 7 hari, terhitung sejak hari pertama pemeriksaan. Penahanan dilakukan untuk mempermudah pemeriksaan terhadap Brigadir NP.

"Kita berharap pemberkasan terhadap Brigadir NP dapat segera dituntaskan oleh penyidik Ditpropam Polda Banten. Dari hasil pemeriksaan terhadap Brigadir NP, maka Ditpropam Polda Banten menggunakan persangkaan berlapis sesuai aturan internal kepolisian," ujarnya.