Bandung Raya Terdampak Siklon Tropis Paddy 

Ilustrasi petugas BMKG
Ilustrasi petugas BMKG
Sumber :
  • M Nadlir

VIVA – Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Geofisika Bandung, Jawa Barat, menyatakan adanya fenomena Siklon Tropis Paddy yang menyebabkan wilayah Bandung Raya tidak diguyur hujan selama empat hari terakhir.

Kepala BMKG Bandung Teguh Rahayu di Bandung, Kamis mengatakan pertumbuhan siklon tersebut mulai terjadi sejak 20 hingga 23 November 2021 sehingga awan hujan yang tumbuh di wilayah barat Pulau Jawa tergeser ke arah Jawa bagian timur hingga sekitar Pulau Bali.

"Dampak yang ditimbulkan dari pertumbuhan siklon tropis ini adalah meningkatnya kecepatan angin di lapisan 850 mb di sekitar Jawa bagian barat yang dirasakan hingga level permukaan," katanya.

Ia menjelaskan tingginya kecepatan angin itu menyebabkan terpecahnya awan-awan hujan di sekitar Jawa bagian barat wilayah tengah hingga utara, termasuk Bandung Raya.

Ilustrasi cuaca panas.
Photo :
  • U-Report

Ilustrasi cuaca panas.

Namun, berdasarkan pengamatan TCWC BMKG, ia mengatakan mulai 25 November 2021, Siklon Tropis Paddy sudah tidak aktif sehingga diprediksi dalam tiga hari ke depan tidak ada potensi pertumbuhan siklon tropis lainnya. "Dengan tidak aktifnya Siklon Tropis Paddy, maka potensi hujan akan kembali normal terjadi seperti semula," kata dia.

Maka masyarakat diimbau untuk kembali waspada terhadap potensi hujan ringan-sedang yang akan kembali terjadi di wilayah Bandung Raya pasca kejadian Siklon Tropis Paddy.