Beberapa Bangunan di TN Ujung Kulon Rusak akibat Gempa Banten

Kerusakan atap dan genting aula pusat ECO edutourism pascagempa di Kampung Legon Pakis, Desa Ujung Jaya, Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang, Banten, Jumat, 14 Januari 2021.
Kerusakan atap dan genting aula pusat ECO edutourism pascagempa di Kampung Legon Pakis, Desa Ujung Jaya, Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang, Banten, Jumat, 14 Januari 2021.
Sumber :
  • ANTARA

VIVA – Gempa yang mengguncang wilayah Banten, pada pukul 16.05 WIB, Jumat, 14 Januari 2022, mengakibatkan sejumlah bangunan di Taman Nasional Ujung Kulon mengalami kerusakan, kata Kepala Subbagian Tata Usaha (KSBTU) Balai TN Ujung Kulon Dudi Mulyadi.

"Berdasarkan informasi lapangan bahwa dampak gempa berkekuatan 6,7 SR (Skala Richter) telah menyebabkan banyak sekali bangunan yang rusak dan hancur terutama atap genting dan tembok retak-retak dan roboh," katanya ketika Jumat malam, sebagaimana dilansir dari ANTARA.

Ia menyebut beberapa bangunan yang rusak itu.

"Saat ini terkonfirmasi beberapa bangunan pusat ECO edutourism terkondisikan rusak berat di mana atap genting berjatuhan dan plafon hancur. Begitu pula kantor seksi PTNW II atap gentingnya berjatuhan," katanya.

Ilustrasi - Seismograf, alat pencatat getaran gempa.

Ilustrasi - Seismograf, alat pencatat getaran gempa.

Photo :
  • ANTARA

Saat ini petugas di Pulau Panaitan, Pulau Peucang, dan Cibunar di Semenanjung Ujung Kulon telah terhubung via telepon dan aplikasi pesan serta berada dalam kondisi baik.

Balai TN Ujung Kulon telah mengimbau para petugas untuk terus waspada akan potensi gempa susulan.