Azis Syamsuddin Dituntut 4 Tahun 2 Bulan Penjara

Mantan Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin menjalani sidang perdana
Mantan Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin menjalani sidang perdana
Sumber :
  • VIVA/Edwin Firdaus

VIVA – Jaksa Penuntut Umum Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menuntut terdakwa kasus dugaan suap, Muhammad Azis Syamsuddin, empat tahun dan dua bulan penjara dan denda Rp250 juta. 

"Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa Muhammad Azis Syamsuddin dengan pidana penjara selama 4 (Empat) tahun dan 2 (Dua) bulan, serta pidana denda sejumlah Rp250.000.000,00 (dua ratus lima puluh juta rupiah) subsidiair 6 (enam) bulan kurungan," kata Jaksa Lie Putra Setiawan saat membacakan surat tuntutan di Pengadilan Tipikor Jakarta Pusat, Senin, 24 Januari 2022. 

Selain tuntutan dijatuhi hukuman penjara, jaksa juga menuntut mantan Wakil Ketua DPR RI itu dicabut hak politiknya selama 5 tahun. 

Azis Syamsuddin Bersaksi dalam Sidang Robin Maskur

Azis Syamsuddin Bersaksi dalam Sidang Robin Maskur

Photo :
  • VIVA/M Ali Wafa

"Menjatuhkan pidana tambahan kepada terdakwa berupa pencabutan hak dipilih dalam pemilihan jabatan publik/ politis selama 5 (lima) tahun terhitung sejak terdakwa selesai menjalani pidana pokoknya," ujarnya. 

Kemudian, jaksa juga menetapkan lamanya penahanan dikurangkan seluruhnya dari pidana penjara yang dijatuhkan. 

Dengan demikian, jaksa menyebutkan, Azis Syamsuddin terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi sebagaimana dalam dakwaan pertama melanggar 5 ayat (1) huruf a Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 463 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP.