KPK Dalami Rekening Lukas Enembe yang Diblokir Senilai Rp71 Miliar

Ilustrasi Kantor Komisi Pemberantasan Korupsi  (KPK) di Jakarta.
Ilustrasi Kantor Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jakarta.
Sumber :
  • ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

VIVA Nasional – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan mendalami rekening milik Gubernur Papua Lukas Enembe yang diblokir Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK). Dalam rekening tersebut, terdapat uang sebanyak Rp71 miliar.

Deputi Penindakan dan Eksekusi KPK Karyoto mengatakan, pihaknya akan menyelidiki uang dalam rekening yang telah diblokir PPATK tersebut. Hal ini dilakukan guna menjawab apakah uang tersebut berkaitan dengan hasil suap atau tidak.

"KPK telah mengambil alih pemblokiran, artinya yang dari PPATK sekarang sudah dilakukan pemblokiran oleh penyidik di KPK sebesar Rp71 miliar atas beberapa jasa perbankan maupun dari asuransi. Ini sedang kita dalami," ujar Karyoto kepada wartawan, Rabu, 21 September 2022.

Deputi Penindakan dan Eksekusi KPK Karyoto

Deputi Penindakan dan Eksekusi KPK Karyoto

Photo :
  • ANTARA/HO-Humas KPK

"Jadi apakah itu suap atau berkaitan dengan pengadaan barang dan jasa atau yang lain-lain," katanya.

Lebih jauh, Karyoto menyebutkan, penyidik KPK juga akan mendalami kemungkinan adanya dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU) yang dilakukan Lukas Enembe. 

Sebelumnya, Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) membenarkan telah memblokir rekening Gubernur Papua Lukas Enembe. Pemblokiran itu dilakukan berdasarkan permintaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait penanganan kasus dugaan korupsi yang menjerat Enembe.