Kapolda: Ledakan di Sukoharjo Bukan Bom dan Tak Terkait Teorisme

Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol Ahmad Luthfi
Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol Ahmad Luthfi
Sumber :
  • VIVA/Teguh Joko Sutrisno

VIVA Nasional – Kepolisian masih terus melakukan penyelidikan terkait ledakan paket berisi bahan petasan di dekat Aspol Arumbara, Grogol, Kabupaten Sukoharjo pada Minggu malam. Kepada media hari ini, Senin, 26 September, Kapolda Jawa Tengah, Irjen Pol Ahmad Luthfi menyampaikan perkembangan terbaru.

Kepolisian, jelas Kapolda, hingga saat ini telah memeriksa 7 saksi terkait ledakan paket berisi bahan petasan tersebut. Mereka diantaranya pengirim paket, penerima paket dan anggota sat intelkam Polresta Surakarta.

"Pengirimnya sebuah CV di Indramayu. Pihakk pengirim membenarkan pengiriman paket tersebut, dari pihak penerima membenarkan pernah memesan paket sebanyak dua kali. Sedangkan dari anggota satintelkam Polresta Surakarta membenarkan telah melakukan operasi pengamanan barang bukti," jelasnya.

Lokasi ledakan di Sukoharjo

Lokasi ledakan di Sukoharjo

Photo :
  • VIVA/Fajar Sodiq

Terkait ledakan, Kapolda menegaskan kembali bahwa ledakan di dekat asrama polisi Grogol tersebut dipastikan tidak terkait aksi terorisme. Sampel barang bukti sudah diamankan dan sisanya dilakukan disposal atau dimusnahkan. 

"Bukan bom dan tidak terkait terorisme. Paket bahan petasan sudah diurai oleh tim penjinak bom. Kemudian barang bukti sumbu petasan itu ditempatkan dalam enam kantong plastik klip. Dua kantong disisihkan untuk barang bukti, yang empat kita disposal tadi malam," ungkapnya.

Petugas berjaga di sekitar Asrama Polisi Solo Baru, Kabupaten Sukoharjo, Jateng.

Petugas berjaga di sekitar Asrama Polisi Solo Baru, Kabupaten Sukoharjo, Jateng.

Photo :
  • ANTARA/ HO-Humas Polda Jateng