Perselingkuhan Putri-Brigadir J, Kuat Maruf: Imajinasi Jaksa Seperti Menyusun Novel

Kuat Maruf
Sumber :
  • VIVA/M Ali Wafa

VIVA Nasional – Jaksa Penuntut Umum (JPU) sempat menyebutkan bahwa Kuat Maruf mengetahui bahwa telah adanya perselingkuhan antara Putri Candrawathi dengan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J. Namun, kubu Kuat Maruf menyebut bahwa jaksa menyimpulkan hal tersebut lantaran hanya imajinasi belaka saja.

Fairuz A Rafiq Murka Pada Pelakor yang Rusak Rumah Tangga Tengku Dewi Putri

Tim penasehat hukum Kuat Maruf mengatakan bahwa jaksa hanya menyimpulkan adanya perselingkuhan antara Putri dan Brigadir J. Kubu Kuat menyebut Jaksa tak bisa membuktikan secara jelas terkait isu perselingkuhan tersebut.

"Bahwa kami Tim Penasihat Hukum Terdakwa Kuat Ma'ruf kembali menegaskan tidak sependapat dan menolak dalil Penuntut Umum dalam Repliknya yang menyatakan bahwa uraian mengenai adanya perselingkuhan antara saksi Putri Candrawathi dan Korban sudah jelas dan lengkap," ujar tim penasehat hukum Kuat Maruf di PN Jakarta Selatan pada Selasa 31 Januari 2023.

Pejabat Eselon I Kementan Kompak Pakai Pin WTP Emas, Ternyata Dibeli Pakai Duit Sharing

"Justru terlihat Penuntut Umum tidak mampu membantah argumentasi Tim Penasihat Hukum yang menolak tegas adanya isu perselingkuhan," sambungnya.

Mantan Gubernur Maluku Utara Didakwa Terima Suap Rp 100 Miliar, Ditampung 27 Rekening

Ia menegaskan bahwa jaksa hanya bisa membuktikan atas keterangan Kuat Maruf 'Ibu harus lapor bapak!, jangan sampai ini menjadi duri dalam rumah tangga'. Padahal, kata penasehat hukum Kuat Maruf, pernyataan tersebut tidak merujuk jika ada perselingkuhan antara Brigadir J dengan Putri Candrawathi.

Hal tersebut diucap Kuat Maruf lantaran perilaku yang spontan. Pasalnya, Brigadir J telah berperilaku tidak mengenakan kepada Putri Candrawathi ketika berada di rumah Magelang, Jawa Tengah.

"Pernyataan terdakwa bukanlah pernyataan yang mengindikasikan terdakwa mengetahui adanya perselingkuhan sebagaimana dalil dari Penuntut Umum akan tetapi pernyataan tersebut merupakan reaksi spontan dan natural dari Terdakwa yang merasa adanya suatu perbuatan dari pada Korban yang telah membuat saksi Putri Candrawathi mengalami kekerasan yang dilakukan oleh Korban," kata dia.

Maka dari itu, kubu Kuat Maruf menilai bahwa jaksa penuntut umum tidak dapat membuktikan secara jelas terkait kesimpulan perselingkugan itu. Kubu Kuat menyebutkan jaksa seperti tengah menyusun sebuah novel dengan imajinasinya sendiri.

"Oleh karena itu terbukti dengan jelas dan terang bahwa dalil Penuntut Umum mengenai adanya perselingkuhan antara saksi Putri Candrawathi dan Korban merupakan imajinasi Penuntut Umum layaknya seperti menyusun sebuah novel," tukas dia.

Sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) pastikan bahwa Kuat Maruf mengetahui adanya perselingkuhan antara Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J dengan Putri Candrawathi yang berlangsung di Magelang, Jawa Tengah pada 7 Juli 2022.

Keterangan tersebut terungkap dalam bagian fakta hukum yang dibacakan jaksa dalam pertimbangan draft tuntutan terdakwa Kuat Maruf saat sidang di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Senin 16 Januari 2023.

"Bahwa benar pada hari kamis 7 juli 2022, sekitar sore hari di rumah Ferdy Sambo di Magelang terjadi perselingkuhan korban Nofriansyah Yosua Hutabarat dengan saksi Putri Candrawathi," kata jaksa saat bacakan tuntutan.

Adapun keterangan tersebut diyakini oleh jaksa melalui sebuah keterangan dari Putri pada nomor 210 dipadukan dengan keterangan terdakwa Kuat nomor 124, 125, dan 130. Lalu, keterangan Ahli Polygraph Polri bidang Komputer Forensik, Aji Febriyanto sebagaimana sesuai BAPnya.

"Bahwa benar korban Nofriansyah Yosua Hutabarat keluar dari kamar saksi Putri Candrawathi di lantai dua rumah Magelang, dan diketahui oleh terdakwa Kuat Maruf. Sehingga terjadi keributan antara Kuat Maruf dan korban Nofriansyah Yosua Hutabarat mengakibatkan terdakwa mengejar korban dengan gunakan pisau dapur," beber jaksa.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya