KPK Dalami Soal Dubes RI Untuk Korsel yang Temui Pimpinan MA 

Juru bicara KPK Ali Fikri
Sumber :
  • VIVA/Ilham

VIVA Nasional – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memastikan akan menindaklanjuti soal Duta Besar RI untuk Korea Selatan (Dubes Korsel) Gandi Sulistiyanto yang disebut dalam perkara suap pengurusan perkara di Mahkamah Agung (MA).

ICW Minta Pansel Capim KPK Belajar dari Firli Bahuri

Hal tersebut disampaikan oleh Juru bicara Bidang Penindakan dan Kelembagaan KPK, Ali Fikri merespons munculnya nama Gandi yang pertama kali muncul dalam sidang terdakwa kasus jual beli perkara Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Intidana, Yosep Parera.

“Kami pastikan tim Jaksa KPK telah mencatat dengan baik fakta-fakta sidang sehingga akan komprehensif dalam menganalisis lebih lanjut fakta hukumnya ketika nanti menyusun surat tuntutannya,” kata Ali, Kamis, 23 Februari 2023.

Kuasa Hukum Ungkap Alasan Ketidakhadiran Sarwendah di Sidang Cerai Perdana

Petugas membersihkan logo Kantor Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jakarta.

Photo :
  • ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Ali menuturkan bahwa pihaknya sendiri telah mencermati fakta-fakta dalam persidangan dugaan suap jual beli perkara Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Intidana di MA, Rabu 22 Februaru 2023.

KPK: Bekingan Paling Kuat AKBP Rossa Purbo Cuma Tuhan

"Benar ya, bila kita cermati dari fakta sidang kemarin, terungkap ada dugaan peran pihak lain dalam perkara tersebut," papar Ali.

Ali juga mengungkapkan, pihaknya telah menerima informasi  dari tim Jaksa KPK jika terdakwa Yosep  membeberkan adanya peran sekretaris MA dalam perkara tersebut.

"Ada tanggapan terdakwa Yosep P menyatakan diduga ada peran sekretaris MA dalam perkara tersebut. Namun demikian tentu KPK akan konfirmasi kembali kepada para saksi lainnya," ujar dia.

Ali pun berharap agar masyarakat dan media dapat mengawal proses persidangan perkara kasus jual beli perkara Koperasi Simpan Pinjam (KSP) tersebut.

"Silakan masyarakat dan media kawal terus proses persidangan perkara dimaksud. KPK pastikan analisis dan konfirmasi dengan alat bukti lain setiap fakta yang terungkap di persidangan tersebut," ujarnya.

Sebelumnya, Pengacara terduga penyuap hakim agung, Theodorus Yosep Parera mengungkap informasi yang menyebut  Duta Besar RI untuk Korea Selatan, Gandi Sulistiyanto menemui pimpinan Mahkamah Agung (MA). Hal tersebut Yosep sampaikan dalam persidangan dugaan suap jual beli perkara Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Intidana di MA, Rabu.

Sidang kasus suap dana bansos (Foto ilustrasi)

Photo :
  • ANTARA

Yosep menyampaikan sejumlah bantahan atas keterangan yang disampaikan PNS pada Kepaniteraan MA, Desy Yustria. Ia juga menjadi terdakwa dalam kasus suap ini. Yosep membantah dirinya memberi tahu Desy mengenai adanya Hakim Agung yang “masuk angin”.

Setelah itu, Yosep kemudian menghubungi kliennya dan mendapatkan informasi bahwa orang Sinar mas yang dimaksud adalah Duta Besar Korea Selatan. “Saya mencari data sumber klien saya ternyata orang Sinar Mas itu adalah Duta Besar Korea Selatan,” tuturnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya