Putri Ruyati: Cukup Ibu Saya yang Dipancung – VIVA