Lemsaneg: Banyak Pejabat Gagap Gunakan Alat Antisadap

Kantor Lembaga Sandi Negara di Jakarta.
Kantor Lembaga Sandi Negara di Jakarta.
Sumber :
  • http://www.flickr.com

VIVAnews - Kepala Lembaga Sandi Negara (Lemsaneg), Mayor Jenderal TNI Djoko Setiadi, mengungkapkan, beberapa pejabat tinggi negara masih enggan menggunakan enkripsi atau alat pengaman komunikasi agar tidak mudah disadap. Mereka diduga gagap menggunakan alat teknologi komunikasi yang diproteksi oleh Lemsaneg itu.

"Terkadang mereka merasa tidak nyaman menggunakan alat (yang telah dienkripsi) itu, jadi malas menggunakannya," kata Djoko kepada VIVAnews usai rapat tertutup pertemuan Lemsaneg dengan para Pemimpin Redaksi Media Massa di kantornya, Jumat 22 November 2013.

Djoko mengaku, pihaknya telah menyediakan alat enkripsi guna memproteksi komunikasi para pejabat negara, khususnya di ruang kerja mereka. Namun, banyak dari mereka malas menggunakan. Bahkan, saat berkomunikasi menggunakan telepon genggam mereka yang dipasang enkripsi, tetap malas mengikuti prosedur yang telah ditetapkan. 

Sebab, saat menelpon menggunakan telepon selular, dalam prosedurnya para pejabat itu harus menekan tombol C terlebih dahulu yang membuat komunikasi jadi delay beberapa detik.