Waketum Garuda: Ada Segelintir Politisi Ikuti Narasi Makelar Politik

Penghitungan surat suara Pilpres 2019 (Foto ilustrasi).
Penghitungan surat suara Pilpres 2019 (Foto ilustrasi).
Sumber :
  • VIVA/M Ali Wafa

VIVA Politik - Dinamika menuju Pemilu 2024 diwarnai dengan kemunculan banyaknya makelar politik yang dapat panggung untuk menyampaikan narasi kebencian, melempar isu fitnah, hingga SARA. Hal itu dinilai menganggu pendidikan politik kepada masyarakat.

Demikian disampaikan Wakil Ketua Umum DPP Partai Garuda Teddy Gusnaidi. Dia menyindir agar makelar politik sebaiknya jangan diberikan panggung.

Namun, ia menyoroti saat ini ada segelintir politisi yang malah terkesan ikut narasi makelar politik. Meski demikian, Teddy tak menyebut politisi dan makelar politik yang dimaksud.

"Sayangnya ada segelintir politisi bukannya meluruskan malah mengikuti narasi yang dibangun oleh para makelar politik tersebut, sehingga anak bangsa saling membenci," kata Teddy, dalam keterangannya, Sabtu, 6 Agustus 2022. 

Wakil Ketua Umum DPP Partai Garuda Teddy Gusnaidi.

Wakil Ketua Umum DPP Partai Garuda Teddy Gusnaidi.

Photo :
  • Istimewa

Dia menekankan dalam UU Partai Politik, ada kewajiban parpol bisa memberikan pendidikan politik ke masyarakat. Ia bilang dalam pendidikan politik itu bukan berarti tidak ada intrik.

"Tentu intrik itu bagian dari pendidikan politik, karena namanya Pemilu adalah kontestasi, di mana akan ada benturan pemikiran dan benturan pendapat, di mana pertarungan pemikiran dan pendapat itu harus ada," jelas Teddy.